Mohon tunggu...
Weinata Sairin
Weinata Sairin Mohon Tunggu... Pemuka Agama - Teologi dan Aktivis Dialog Kerukunan

Belajar Teologia secara mendalam dan menjadi Pendeta, serta sangat intens menjadi aktivis dialog kerukunan umat beragama

Selanjutnya

Tutup

Puisi

Hidup Perlu Sabar dan Hikmat

10 Agustus 2022   12:15 Diperbarui: 10 Agustus 2022   14:59 33 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Orang berhikmat|sumber: dreamstime.com

HIDUP PERLU SABAR DAN HIKMAT

kuingat dan tercatat dalam memoriku
saat ku kanak-kanak
ayah ibu selalu
berpesan berulang-ulang
hidup itu perlu bersabar
dan bertindak bijaksana
agar kita tidak terbelit masalah
sulit dan pelik

keluarga kami memelihara ayam kampung
beberapa ekor
sewaktu-waktu jika ada tamu
atau ada acara ulang tahun
ayam itu dipotong
dbuat sup ayam atau ayam goreng kecap
ibu selalu mengingatkan
kita harus sabar menunggu
saat ayam itu bertelur

kedua orangtuaku juga selalu berpesan agar
berkata dan bertindak bijaksana
utamanya berkaitan dengan agama
apalagi tetangga kami
berbeda agama
kami harus sangat hati-hati menggunakan diksi
dan bertindak
agar tidak memunculkan tafsir bahwa kami tidak menghormati
agama mereka
tetangga dan mitra kerja kami adalah sahabat muslim yang sangat baik
saat lebaran dan natal kami menerima dan mengantar kue dan masakan
dari dan ke 100 keluarga
sebuah wujud talisilaturahim yang kuat erat
mantap
 
sabar dan hikmat
 ternyata
tetap diperlukan hingga kita dewasa bahkan
hingga tubuh berangkat uzur
dizaman digital
sekarang ini
kita mesti sabar dalam banyak hal
sabar
menunggu uang pensiun yang macet 2,5 tahun
sabar menunggu hasil final penanganan kasus brigjen j
sehingga masyarakat terhindar dari berbagai tafsir liar
sabar menunggu dpo menyerahkan diri
sabar menunggu teroris habis
sabar menunggu
kelompok anti pancasila diringkus dan di proses secara hukum
sabar menunggu NKRI bersih dari korupsi
sabar menanti
disemua tanah dan wilayah NKRI semua rumah ibadah agama-agama
bisa didirikan
sabar menanti
agar kasus pelecehan seksual, perdagangan orang, kekerasan terhadap anak
bisa dihentikan dan diproses secara hukum
sabar menanti
pandemi bisa ditundukkan
sebagai warga yang beragama
kita mesti terusmenerus
mengedepankan kata-kata hikmat
bukan ujaran kebencian, hujat dan arogansi terminologis

Ya Tuhan
baruilah kedirian kami
basuh nurani kami dengan RohMu
agar kami mampu
hidup dengan sabar
berlimpah hikmat.

Jakarta, 9 Agustus 2022/pk19.10
Weinata Sairin

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan