Mohon tunggu...
Warkasa1919
Warkasa1919 Mohon Tunggu... Lelaki Pendayung Sampan

Aku percaya setiap orang pasti memiliki cerita sendiri-sendiri di dalam hidupnya. Kata orang, setiap cerita pasti ada akhirnya, namun dalam cerita hidupku, akhir cerita adalah awal mula kehidupanku yang baru. https://warkasa.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Novel

Aku dan Sang Waktu

4 Januari 2019   00:21 Diperbarui: 16 Januari 2019   21:36 0 26 13 Mohon Tunggu...
Aku dan Sang Waktu
aku-dan-sang-waktu-3-5c2e4e81aeebe1523a11a455.jpg

Bagian Tujuh Belas

Sejarah Anak Gunung Krakatau dan Misteri Wanita Berjilbab Hitam di Selat Sunda

*

gunung-anak-krakatau-meletus-www-kompas-tv-5c3f40c112ae94383f27f1b7.png
gunung-anak-krakatau-meletus-www-kompas-tv-5c3f40c112ae94383f27f1b7.png

Sejarah Anak Gunung Krakatau

"Aku masih tidak ingin menjawabnya sekarang," jawab wanita berjilbab hitam yang lebih banyak diam itu tanpa melihat ke arahku.

"Baiklah..aku tidak ingin memaksanya," kataku lagi, sambil tetap tersenyum menatap ke arahnya.

"Apa yang sebenarnya sudah terjadi di tempat ini?" tanyaku sambil menatap ke tengah lautan yang saat ini airnya kulihat tengah bergelombang.

"Dulunya, di tempat itu adalah sebuah Pulau," jawab wanita berjilbab hitam ini sambil menunjuk ke tengah Selat yang dahulunya memisahkan antara Pulau Jawa dengan Pulau Sumatra.

"Sebelum letusan yang terjadi pada 1883 yang lalu. Dulunya pulau itu memiliki lebar sekitar 3 mil dengan panjang sekitar 5,5 mil (9 x 5 kilometer). Kala itu Pulau Krakatau memiliki tiga puncak gunung berapi yang saling terhubung antara satu dengan yang lainnya.

Gunung Perboewatan, yang berada di utara itu adalah yang paling aktif. Sedangkan Gunung Danan berada di tengahnya, Gunung ini paling besar di antara ketiganya. Sedangkan Gunung Rakata berada di ujung selatannya." Kata wanita berjilbab hitam sambil menghela nafasnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
VIDEO PILIHAN