Mohon tunggu...
Hendra Wardhana
Hendra Wardhana Mohon Tunggu... soulmateKAHITNA

Anggrek Indonesia & KAHITNA | Kompasiana Award 2014 Kategori Berita | www.hendrawardhana.com | wardhana.hendra@yahoo.com | @_hendrawardhana

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Artikel Utama

Salam dari Nasi Goreng Kambing untuk yang Gagal "Nyate"

1 Agustus 2020   10:22 Diperbarui: 1 Agustus 2020   17:33 989 17 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Salam dari Nasi Goreng Kambing untuk yang Gagal "Nyate"
Nasi goreng kambing (Dokumentasi Pribadi)

Satu kantung daging kambing dihantar kepada kami sekitar pukul 10.00 Jumat (31/7/2020) kemarin. Agak kaget saya mengetahui hantaran sepagi itu.

Akan tetapi memang tergolong cepat penyembelihan hewan kurban di tempat tinggal kami pada Idul Adha tahun ini. Karena lokasi penyembelihannya tak terlalu jauh, saya bisa mengetahui kegiatan penyembelihan sudah dimulai sejak pukul 08.00.

Tak heran jika pembagian dagingnya pun bisa dilakukan lebih cepat. Semua warga, termasuk yang berkurban, mendapatkan bagian masing-masing. Sependek pengamatan saya ada seekor sapi dan beberapa ekor kambing yang disembelih dan dibagikan pagi itu.

Seperti tahun-tahun sebelumnya saat mendapatkan daging hewan kurban, terutama kambing, yang pertama terlintas di pikiran ialah mengolahnya menjadi sate. Selain cepat dan mudah membuatnya, peralatannya pun tersedia. Sate menurut saya juga yang paling tidak membosankan rasanya dibanding olahan daging lainnya.

Daging kambing diperam dengan daun pepaya dan air lemon sebelum diolah (Dokumentasi Pribadi)
Daging kambing diperam dengan daun pepaya dan air lemon sebelum diolah (Dokumentasi Pribadi)
Sayangnya kali ini saya gagal membakar sate. Sebabnya kehabisan arang di warung. Salah sendiri tidak membeli sehari sebelumnya.

Kemarin begitu sadar tak memiliki arang, saya segera menuju ke warung terdekat. Di sana biasanya tersedia arang. Namun, saya datang terlambat. Arang-arang itu sudah habis terjual. Beberapa orang yang lebih dulu datang telah membawanya pulang ke rumah masing-masing.

Ternyata selalu banyak orang yang berpikiran sama. Bahwa sate kambing merupakan olahan favorit di hari raya Idul Adha sehingga arang pun mendadak laris di mana-mana.

Tak ada arang, wajan pun jadi. Ide lain langsung muncul menggantikan keinginan untuk menikmati sate yang tertunda. Nasi goreng kambing saya rasa juga pilihan yang berselera. Kebetulan sudah agak lama saya tidak menyantap nasi goreng.

Alat membakar sate yang telah saya bersihkan kembali saya kemas. Tusuk-tusuk bambu yang sedang dijemur setelah dicuci saya masukkan kembali ke wadah. Sebagai gantinya saya siapkan ulekan, wajan, dan papan teflon.

Selanjutnya membuka kulkas untuk mencari beberapa bahan. Saya dapatkan cabe merah, cabe rawit, bawang merah, bawang putih dan tomat. Tinggal memastikan bumbu lainnya yang saya pikir sudah cukup dengan bubuk merica dan garam.

Bumbu nasi goreng (Dokumentasi Pribadi)
Bumbu nasi goreng (Dokumentasi Pribadi)
Kini, giliran menyiapkan daging kambingnya. Meski tidak akan membuat sate, tapi ritual mengiris-ngiris daging menjadi potongan kecil tetap perlu dilakukan. Agak kesulitan saya melakukannya karena pisau dapur yang ada ternyata kurang tajam untuk menyayat daging. Apalagi dagingnya masih dalam potongan besar beserta tulangnya. Perlu beberapa kali irisan untuk mendapatkan potongan daging dengan ukuran yang saya inginkan untuk nasi goreng.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x