Mohon tunggu...
WAHYU TRISNO AJI
WAHYU TRISNO AJI Mohon Tunggu... Mahasiswa - Selamat datang. Dalam pemikiran sebebas mungkin dalam ruang prespektif bahasa. Yang dimana sejalan dengan rasio dan empirik yang kritik. Mari berkontribusi untuk mengkonstruksi paradigma berfikir menjadi lebih ambivelensi terhadap kehidupan yang penuh jawaban yang bercabang

Selalu sehat para kaum berfikir

Selanjutnya

Tutup

Puisi

Hujan

28 November 2021   12:50 Diperbarui: 28 November 2021   12:59 30 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Hujan turun dengan kesungguhan.

Merintik penuh deras, berhempas jauh dari haluan.

Detik detik terus terintimidasi.

Sekian kali hujan turun tanpa henti.

Larut dengan kesepian yang tak pernah terungkap.

Kilat menatap hening, awan bernada pening.

Langit tak lagi biru.

Entah karena hujan yang cemburu menjadi tamu.

Rintikan hujan gak berhenti.

Tersenyum lemas, langit tak berwarna lagi.

Oh..ternyata itu dia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan