Mohon tunggu...
S Aji
S Aji Mohon Tunggu... Freelancer - Nomad Digital

Udik!

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Saatnya Melawan Nasi atau Tidak Sama Sekali

15 November 2022   14:20 Diperbarui: 15 November 2022   14:53 212
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Nasi Putih | www.lenterabijak.com

Ilo, sebut saja begitu namanya. Ilo adalah nama yang dipilihnya sendiri sebagai subyek sentral dalam cerita ini.

Ilo sedang dalam satu fase dari hidupnya. Dia memintaku mendengar ceritanya dan menuliskan demi kelak dikenang-kenang dirinya sendiri. "Aku ingin melihat bagaimana aku mengalami patah dan tumbuh dalam sejarahku sendiri." Itulah kehendak Ilo. 

Tapi kita tidak usah berlarut-larut dengan kalimat sok bijak Ilo. Hidupnya belum lagi setengah abad. Sebaliknya, yang harus diperhatikan adalah usahanya melawan ketergantungan kepada ilusi. 

Lebih persisnya adalah ketergantungan akan rasa kenyang (hanya karena sesudah memakan) nasi. 

Coki Pardede, komika yang "tengil tapi tajam" itu, pernah bilang yang berat dari narkoba adalah bukan sabu-sabunya. Tapi perasaan rindu akan kenikmatan yang ditimbulkannya. Kira-kira begitu premisnya. 

Sekali lagi, melawan rindu karena rasa yang terlanjur ada itulah masalahnya!

Dalam batas tertentu, nasi atau rokok atau junk food atau nonton drama korea bisa bekerja selayaknya narkotika. Sering disebut sejenis kecanduan. Bedanya, nasi bisa disubstitusi, tapi junk food. Atau bagaimana dengan merokok? 

Menaikan cukai hanya akan membuat perokok merasa merokok adalah kesenangan yang khusus. Karena mahal dan menuntut kerja keras--siapa yang tahu? Sudah sejak lama penyair Taufik Ismail menyebut rokok sebagai TUHAN 9 CENTI!

Karena itu, aku mencatat dengan seksama perjuangan Ilo.

***

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun