Mohon tunggu...
Tuhombowo Wau
Tuhombowo Wau Mohon Tunggu... Penulis

[tuho.sakti@yahoo.co.uk]

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Jumlah Petani Indonesia Menurun, Generasi Muda Harus Bertindak

26 April 2019   01:24 Diperbarui: 26 April 2019   01:25 0 2 0 Mohon Tunggu...
Jumlah Petani Indonesia Menurun, Generasi Muda Harus Bertindak
Gambar: kompas.com

Indonesia dikenal tidak hanya sebagai negara maritim namun juga agraris. Kekayaan alam Indonesia bukan cuma terdapat di lautan tapi juga di daratan. Artinya dua potensi kekayaan alam yang merupakan anugerah Tuhan tersebut sudah seharusnya dimanfaatkan secara maksimal untuk kemakmuran seluruh rakyat. Siapa yang bertanggungjawab melakukan itu, ya semua pihak, mulai dari masyarakat, para pelaku usaha hingga pemerintah.

Oleh sebab itu, ketika akhirnya tercipta sebuah lagu yang berjudul "Nenek Moyangku Seorang Pelaut", mestinya diciptakan juga lagu lain dengan judul "Nenek Moyangku Seorang Petani". Betul, tidak?

Namun apalah arti sebuah lagu jika sekadar dinyanyikan namun tidak sampai dihayati. Apalah arti sebuah kebanggaan karena punya kekayaan alam melimpah bila akhirnya tidak pula dikelola dengan baik.

Pembahasan tentang pemanfaatan kekayaan alam di bidang kelautan kita sisihkan sementara. Mari kita fokus pada pembahasan bidang agraria, khususnya terkait pengelolaan lahan pertanian.

Kita tahu bahwa optimalisasi produktivitas di sektor pertanian membawa manfaat di banyak kepentingan, antara lain untuk ketersediaan suplai kebutuhan pokok, mewujudkan kedaulatan pangan, meningkatkan kesejahteraan masyarakat, memenuhi keperluan lapangan kerja, menjaga pemasukan devisa negara, dan sebagainya.

Menurut data Badan Pusat Statistik pada Triwulan II 2018, sektor pertanian telah berhasil menambah laju pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) yakni mencapai 13,63 persen, di mana PDB Indonesia sebesar Rp14.837,4 triliun. Artinya sektor pertanian merupakan salah satu kekuatan besar dalam menopang perekonomian nasional.

Meskipun capaian sektor pertanian saat ini terbilang cerah, bukan berarti ke depan hal-hal negatif tidak mungkin terjadi. Kita harus tetap waspada supaya capaian yang ada tidak berbalik menjadi buruk. Salah satu penyebabnya hal tersebut sangat mungkin terjadi adalah fakta bahwa dari tahun ke tahun ternyata jumlah petani kita terus mengalami penurunan. Selama sepuluh tahun terakhir, prosentase rata-rata penurunannya mencapai 1 persen.

Dokumen Pribadi. Diolah dari Data yang Disajikan Badan Pusat Statistik (BPS).
Dokumen Pribadi. Diolah dari Data yang Disajikan Badan Pusat Statistik (BPS).
Jumlah petani kita menurun karena semakin sedikit orang yang berminat menjadi petani. Mayoritas penduduk kita, terutama generasi muda enggan berkecimpung atau berusaha di sektor pertanian. Generasi muda saat ini lebih tertarik ke sektor industri dan jasa.

Ada beberapa faktor mengapa generasi muda tidak berminat berwirausaha tani, misalnya minimnya arahan atau motivasi dari orangtua (petani),  dinilai kurang menjanjikan dan tidak ada jenjang karir, rentan gagal, dianggap identik dengan profesi orang miskin desa, dan sebagainya.

Sedikit membahas tentang peranan orangtua dalam mengarahkan anak-anak mereka untuk menjadi seorang petani. Harus diakui bahwa mayoritas orangtua sekarang ini tidak mau anak-anak mereka kembali berprofesi sebagai petani. Mereka ingin anak-anaknya setelah lulus dari jenjang pendidikan mencari profesi lain yang lebih bergengsi.

Gambar: pelitadesa.com
Gambar: pelitadesa.com
Padahal jika disadari betul, kesuksesan orangtua menyekolahkan anak-anaknya dari hasil bertani merupakan sesuatu hal yang luar biasa. Mestinya orangtua yang umpamanya memiliki anak lebih dari satu, minimal satu di antaranya diarahkan memilih profesi petani. Petani seperti apa, ya petani profesional. Anak yang dimaksud diharapkan mampu mengolah lahan pertanian orangtuanya makin baik lagi, dan bahkan kalau perlu menambah luas area lahan supaya hasilnya memuaskan. Tidak hanya itu, seorang petani sukses juga kemudian mampu berkontribusi mengurangi angka pengangguran karena memperkerjakan orang lain.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2