Mohon tunggu...
Tri Budhi Sastrio
Tri Budhi Sastrio Mohon Tunggu... Scriptores ad Deum glorificamus

SENANTIASA CUMA-CUMA LAKSANA KARUNIA BAPA

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Essi Nomor 210: Yang Ini Ya Perbudakan Namanya

28 April 2021   08:04 Diperbarui: 28 April 2021   08:20 52 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Essi Nomor 210: Yang Ini Ya Perbudakan Namanya
https://society6.com/

Essi 210 -- Yang ini Ya Perbudakan Namanya
Tri Budhi Sastrio
 
Enam juta dolar kurang lebih setara dengan enam
     puluh milyar di Indonesia.
Untuk ukuran negara, apalagi negara seperti Amerika
     Serikat yang adidaya,
Uang sejumlah ini tentu saja bukanlah apa-apa,
     tetapi sebagai awal prakarsa,
Jumlah ini tentu boleh juga, meskipun kesan sangat
     terlambat dan rekayasa
Berkaitan dengan semakin dekatnya waktu pemiihan
     presiden, sangat terasa.
Presiden Obama yang dengan segala cara tengah
     berusaha kembali berkuasa,
Termasuk dengan gencar menggalang dana via
     internet dan email siapa saja,
Menyediakan hibah dana guna menyelamatkan
     anak-anak dan remaja Amerika
Yang menjadi korban perdagangan manusia ... lho
      memangnya ini ada di sana?
Inilah yang membuat banyak kepala terpaksa
     geleng-geleng tanda tidak percaya.
Bagaimana bisa di negara yang sangat adidaya,
     modern, canggih, tertib, prima,
Berbudaya, penjunjung tinggi hak individu, adil,
     makmur dan tentu saja sejahtera,
Eh ... perbudakan wanita yang konon kabarnya
     telah dihapus dari muka dunia,
Kecuali tentu saja pada beberapa negara yang
     masih ada karena alasan budaya,
Ternyata masih ada, bahkan tumbuh marak
     tak tersentuh hukum aparat negara?
Kepala boleh geleng-geleng tanda tidak percaya
     tetapi inilah adat dunia manusia,
Sering membuat penghuninya terkejut-kejut ...
     perbudakan manusia masih ada,
Dan jumlahnya tidak tanggung-tanggung ...
     lebih dari 30 juta di seluruh dunia ...
Seratus ribu di antaranya ada di Amerika ...
     lalu ada berapa yang di Indonesia?

Jika angka ratusan ribu dapat dipercaya dan
     tentunya sudah berlangsung lama,
Maka langkah presiden Obama yang baru saja
     kucurkan dana patut dipertanya.
Hai bos. mengapa baru sekarang berbicara
     lantang resah penuh gema murka?
Bukankah sudah sejak lama anak-anak dan remaja
     diperlakukan seenaknya?
Lalu ke mana saja selama ini hingga baru sekarang
     seperti dari mimpi terjaga,
Bahwa ada yang salah pada negara yang telah
     hampir lima tabun dipimpinnya?
Anda mungkin saja brengsek juga, wahai Obama,
     tetapi dibandingkan kolega
Yang ada Indonesia, yah ... jelas anda ini masih
     jauh lebih baik karena rasanya.
Yang di Indonesia masih tertidur lelap bermimpi
     dan belum melakukan apa-apa,
Padahal angka perdagangan manusia dan
     perbudakan anak-anak serta remaja
Bisa saja menjulang tinggi ke angkasa, tidak hanya
     kejutkan manusia Indonesia
Tetapi juga dewa-dewa yang bermukim di nirwana
     sana ... wah, bagaimana bisa,
Di negara yang tenteram damai dan sejahtera
     perbudakan anak-anak dan wanita,
Terus berlangsung aman-aman saja bahkan
     di depan hidung para pejabat negara?

Jika seorang gadis kecil dijual oleh keluarga
     yang putus asa karena kemiskinannya,
Atau jika seorang remaja sebaya putri remaja saya ...
      melarikan diri dari rumahnya,
Hidup dijalanan, diperdaya, jadi pemuas birahi
     kaum pria, itu perbudakan namanya.
Dan perbudakan itu biadab, barbar, jahat, tidak
     boleh ada dalam dunia beradab kita.
Inilah suara lantang sang presiden Amerika ketika
     berbicara pada langkah prakarsa
Memerangi perdagangan anak-anak dan gadis
     remaja di seluruh kawasan negara.
Dan dikucurkanlah enam juta dolar sebagai dana
     awal mencari solusi tepat guna,
Menghapuskan perdagangan manusia yang sudah
     sejak lama dianggap tidak ada.
Kemudian entah disengaja entah tidak, terpercik
     sebuah pertanyaan mengada-ada,
Mana sebenarnya yang lebih jauh berbahaya,
     perdagangan manusia atau narkoba?
Karena ini memang pertanyaan yang mengada-ada
     maka tidak perlu ada jawabnya.
Hanya saja seorang jaksa penuntut di California
     sana, Alessandra Serano namanya,
Pernah diketahui berkata -- memang tidak untuk
     menjawab pertanyaan ini -- katanya:
Anda hanya bisa menjual satu paket narkoba
     sekali saja, tetapi untuk gadis remaja?
Anda dapat menjualnya berkali-kali, tak habis-
     habisnya, hampir tak ada batasannya.

Perbudakan manusia diyakini tidak ada di dunia,
     khususnya perbudakan gaya lama,
Tetapi yang bergaya baru dan ultra, super dan
     maya, bahkan dengan kedok budaya,
Terus berlangsung aman-aman saja, karena
     di permukaan semua baik-baik saja,
Pergolakan dan peristiwanya ada nun jauh di dalam
     sana, perlu lensa melihatnya.
Jika diurut-urut akarnya memang pada rumah tangga
     tempat anak-anak dan remaja.
Walau pada keluarga yang secara ekonomi mapan
     dan sejahtera, masalah juga ada,
Tetapi yang paling banyak tetap saja terjadi dalam
     keluarga yang belum sejahtera.
Himpitan ekonomi memang tidak terlihat tangan-
     tangan kokohnya, tetapi dampaknya
Bukan saja dapat melebar ke mana-mana tetapi
     paling dirasa oleh anak-anak remaja.
Mereka korban pertama dalam rumah tangga
     karenanya menjadi korban pertama pula
Dalam pusaran prahara berikutnya, diperdaya,
     dijerat, tak berdaya, dan budak jadinya.
Negara sejahtera parameternya adalah keluarga
     sejahtera, dan semakin sejahtera
Sebuah keluarga semakin kecil peluang anggotanya
     terjebak pusaran dan prahara.
Adalah tugas negara memastikan semua warganya
     berada dalam keluarga bahagia,
Karena hanya dalam keluarga bahagia dan sejahtera
     peluang perdagangan manusia
Menjadi hampir tidak ada, dan jika tidak ada manusia
     didagangkan oleh sesamanya,
Maka perbudakan, betapa pun modern bentuknya,
     pastilah hilang dengan sendirinya.

Keluarga kecil bahagia dan sejahtera dulu pernah
     menjadi slogan yang penuh makna.
Sekarang pun tentu saja masih, hanya saja
     gelombang gemanya semakin surut saja.
Keluarga urusan masing-masing manusia, negara
     dan pejabatnya punya tugas beda.
Kumpulkan dana sebanyak-banyaknya, masuk
     ke kas negara, keluar anggarannya,
Lalu korupsi dan perompakan dilakukan bersama-
     sama dengan modus canggih prima.
Karenanya bisa menjadi mimpi saja jika harapkan
     perhatian negara dan pejabatnya
Pada nasib anak dan remaja -- khususnya yang
     wanita -- dari perdagangan manusia.
Memang ditangani tetapi tampaknya sambil
     lalu saja, khususnya jika ada bukti nyata,
Berlalu-lalang tepat persis di depan hidung dan mata,
     selebihnya? ... yah tutup mata.
Sekali lagi ini bukti amat nyata betapa korupsi bisa
     dan telah merusak segala-galanya.
Karenanya menjadi mutlak perlu korupsi diakhiri saja,
     tetapi masalahnya di ini negara
Hanya satu badan kecil saja yang masih peduli
     berantas korupsi sampai keakarnya,
Padahal tangan mereka hanya 'dua' dan pendek-
     pendek saja, lalu bagaimana bisa
Merengkuh korupsi dan perompakan uang negara
     yang jelas terjadi hampir merata?
Sementara tangan penegak hukum lain, yang lebih
     panjang dan banyak jumlahnya,
Eh ... mereka malah tersandera oleh jerat rekam
     jejak masa lalu, korupsi namanya.
Entah bagaimana jadinya ini negara manakala
     penegak hukumnya penjahat semua,
Yang keberanian menindak dirinya sendiri masih
     berada nun jauh di angkasa sana?
Belum lagi yang nomer satu di istana negara,
     dari dulu bimbang dan ragu sikapnya.
Jangankan melindungi anak-anak dan remaja,
     sadar dari mimpinya saja belum bisa.
Yah nasib ... walau tentu saja harapan masih ada ...
     siapa tahu segera saja terjaga,
Sehingga langkah tegas awal pembuka masih
     sempat diprakarsa, lindungi mereka!

Belanja rotan datang ke Demak dan Jepara,
     boleh tawar tapi jangan setengah harga.
Semoga ini catatan tentang anak dan remaja,
     didengar juga telinga di istana negara.

Rasa ketan memang enak dan luar biasa,
     jangan lupa beri parutan kelapa di atasnya.
Selamatkan anak-anak dan remaja karena
     merekalah yang empunya negara tercinta.
 
Essi nomor 210 -- POZ12102012 -- 087853451949

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x