Mohon tunggu...
b
b Mohon Tunggu... Kompasianer

Terimakasih untuk teman2 yang sudah vote dan berkomentar di artikel saya

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Amien Rais, Ruhut Sitompul, Gatot Nurmantyo, Polisi, Mahasiswa, dan Nama-nama lain

17 Oktober 2020   12:08 Diperbarui: 17 Oktober 2020   12:26 58 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Amien Rais, Ruhut Sitompul, Gatot Nurmantyo, Polisi, Mahasiswa, dan Nama-nama lain
Sumber gambar detikNews.

Situasi sosial ekonomi saat ini memang sulit, kondisi ini turut merangsang kita untuk mudah menyalahkan keadaan. Maka bersikaplah seperti ini, untuk kesejahteraan umum dan kepentingan bersama bersikaplah seolah-olah kehidupan kita sangat bergantung pada kebijakan pemerintah. Tapi untuk kemajuan pribadi bersikaplah seolah-olah negara ini ini tidak bisa dipercaya dan sudah lama mati. Apa yang kita cari dari sikap seperti ini? Kekayaan? Usaha menyelamatkan diri sendiri? Bukan, tapi hubungan yang sehat antara kita dengan negara, kita dengan sesama, dan kita dengan diri sendiri.

Sekalipun masih bekerja Saya pikir saya sangat bisa merasakan apa yang dirasakan oleh kaum buruh, terutama mereka yang telah kehilangan pekerjaan. Karena saya pernah di posisi tersebut dan bukan sekali dua kali.

Ada rasa sakit ketika kebutuhan hidup terus mendesak tapi pekerjaan untuk menghasilkan uang belum didapat. Pertanyaan tentang rasa inilah yang ingin saya tanyakan kepada mahasiswa yang turun ke jalan untuk mendemo undang-undang Cipta kerja.

Apakah kalian hanya berdemo? Atau bisa merasakan kehilangan pekerjaan sambil berdemo? Atau apa arti pekerjaan itu sendiri untuk kalian. Saya bertanya begini karena ketika saya kuliah begitu banyak mahasiswa yang semangat untuk berorganisasi tapi hanya untuk gaya-gayaan.

Tapi saat terjadi perbincangan tidak muncul topik-topik yang menggambarkan keresahan orang-orang yang aktif berorganisasi. Orang yang aktif berorganisasi sejatinya pasti mencintai isu sosial yang sedang berkembang di masyarakat.

Maka mahasiswa harus tahu bahwa saat terjadi demonstrasi dan kerusuhan hal itu pun akan menghilangkan peluang kerja para buruh. Pola pikir semacam ini harus ada di benak mahasiswa.

Itu kenapa saya tanya apa para mahasiswa yang berdemonstrasi mengenal dunia kerja? Maksud saya bukan berarti mahasiswa itu harus sudah bekerja, tapi sudah adakah keresahan mereka tentang seluk beluk dunia kerja.

Kalau ada pasti mereka tahu betapa sulitnya mencari kerja apalagi di masa pandemi sekarang ini. 

Lalu untuk para buruh....pemerintah sudah menjelaskan bahwa dengan adanya undang-undang Cipta kerja perizinan dunia usaha akan sangat sederhana.

Investasi akan tumbuh dan banyak perusahaan mendirikan sektor produksinya di negara ini. Dampaknya tenaga kerja akan terserap. Dalam hal ini saya bukan ingin membela undang-undang ini lalu meniadakan koreksi atau tekanan publik untuk terciptanya proses undang-undang ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN