Mohon tunggu...
Tjitjih Mulianingsih Ws
Tjitjih Mulianingsih Ws Mohon Tunggu... Guru - Guru yang menyukai menulis dan berkebun

Guru yang menyukai menulis dan berkebun

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Gerbong Kereta

20 Oktober 2021   11:10 Diperbarui: 20 Oktober 2021   11:14 94 17 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Gerbong kereta (koleksi pribadi)

"Hati hati di jalan" Begitu katamu selalu
Kota ini tiba tiba dingin dan
Berangin.
Perjalanan setiap stasiun menyuguhkan sajian pemandangan yang berbeda.

 Peron- peron menggambarkan bahasa matamu yang tafsirannya tergantung kelupasan hati

Hujan ikut mengiringi derit rel kereta.
Kau tahu bunyinya seperti raungan amarahmu ketika sedang merasa diingatkan sesuatu.

Kereta akan tiba  beberapa jam lagi, mengingatkan akan saatnya  kembali sendiri nanti

Kemarin peringatan kelahiran pemilik wajah seterang rembulan.
Sebuah tanya ditunjukkan
"Jika Dia disisimu sekarang, apa yang kau lakukan?"
"Sudilah kiranya membawaku pulang ke tempat seharusnya"
Tetiba mataku membasah, ah rindu yang tak berkesudahan.

Karawang, 20 Oktober 2021
Tjitjih Mulianingsih Ws

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan