Mohon tunggu...
Sony Kusumo
Sony Kusumo Mohon Tunggu... Menuju Indonesia Surplus

Sony Kusumo merupakan pengusaha yang peduli dengan kemajuan bangsa Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Oei Tiong Ham, Tionghoa Semarang yang Jadi Raja Bisnis

25 Juli 2020   14:18 Diperbarui: 25 Juli 2020   14:34 21 5 1 Mohon Tunggu...

Oei Tiong Ham, Tionghoa Semarang yang Jadi Raja Bisnis

Sejak masa pemerintahan Kaisar Wang Min tepatnya pada era Dinasti Han sudah banyak masyarakat Tionghoa yang berdagang ke Nusantara. Menurut catatan hubungan baik antara Tiongkok dan Jawa mulai terjalin sejak 131 SM, dimana warga Tionghoa biasa menyebut Nusantara dengan sebutan Huang-Tse.

Pada awalnya hanya kaum pria Tionghoa yang merantau ke Nusantara, mereka tidak mau ambil resiko dengan berkelana mengajak istri dan anak mereka. Merantau ke Nusantara banyak pria Tionghoa yang mulai menikah dengan wanita lokal sehingga mulai banyak peranakan Tionghoa di Indonesia.

Oei Tjie Sien menjadi salah satunya, pria asal Fukien, China tersebut bermigrasi ke Semarang pada akhir tahun 1800an, dirinya kemudian menikah dengan wanita peranakan Jawa. Datang ke Nusantara Oei Tjie Sien langsung melihat prospek bisnis dan akhirnya memulai bisnis gula yang diberi nama Kian Gwan.

Ketika usianya mulai menua, Oei Tjie Sien, mewarisi usaha gula tersebut kepada anaknya yang bernama Oei Tiong Ham yang ketika itu masih berusia 19 tahun. Keuletan dari Oei Tiong Ham berhasil membuatnya menjadi konglomerat pertama di Asia Tenggara berkat usaha gula tersebut.

Perlahan bisnis gula dari Oei Tiong Ham gurita bisnis yang sangat besar, pada tahun 1880 dirinya berhasil mengakuisisi lima pabrik gula. Kelima pabrik itu antara lainnya PG Rejoagung, Krebet, Ponen dan Tanggulangin yang semuanya terletak di Jawa Tengah, kampung halaman dari Oei Tiong Ham.

Pada perjalanan bisnisnya, Oei Tiong Ham merubah nama perusahaan menjadi Oei Tiong Ham Concern (OTCH) yang semakin hari omsetnya semakin bertambah besar. Dirinya bahkan mulai melebarkan sayap bisnisnya dengan export produk ke sejumlah negara mulai dari Thailand, India, China bahkan sampai Inggris dan Amerika Serikat.

Tak cukup puas dengan bisnis gula, Oei Tiong Ham mulai merabah bisnis lain seperti hasil bumi lainnya yang membuat dirinya menjadi orang terkaya di Asia Tenggara. Kala itu keberhasilan dari Oei Tiong Ham tidak lain karena kedekatannya dengan penguasa Kolonial Belanda serta dirinya mampu berbaur dengan masyarakat sekitar.

Menurut cerita para tetua di Semarang, Oei Tiong Ham yang memiliki ibu asli Semarang itu suka membantu masyarakat sekitar yang sedang mengalami kesulitan. Dirinya juga mau melatih warga sekitar agar bisa bekerja di perusahaan gula miliknya dan mendapatkan upah yang layak sehingga meningkatkan kesejahteraan masyarakat sekitar.

Oei Tiong Ham juga peduli dengan perkembangan industri teknologi, dimana pabriknya menjadi yang pertama kali menggunakan teknologi elektrifikasi. Bahkan banyak teknisi asal Eropa yang didatangkan untuk bekerja di pabrik gula milik Oei Tiong Ham, karena ketika itu pendidikan di Indonesia masih terbatas.

Konglomerat pertama di Asia Tenggara itu akhirnya menghembuskan nafas terakhirnya di Singapura pada 6 Juni 1924 akibat serangan jantung. Ketika itu Oei Tiong Ham meninggalkan harta sebesar 200 juta Gulden Belanda, sebuah warisan yang cukup fantastis bagi anak dan cucunya.

Kini putra bungsu dari Oei Tiong Ham yang bernama Oei Tjong Tjay yang meneruskan bisnis sang ayah, namun pusat bisnisnya kini berpindah ke Belanda bukan lagi di Indonesia. Pada tahun 1961, pemerintah Indonesia telah menyita dan mengambil alih seluruh aset milik OTCH dan kemudian membentuk BUMN bernama PT Rajawali Nusantara Indonesia.

Perjalanan yang bisa diteladani dari Oei Tiong Ham bagaimana keuletannya mampu menaklukkan Asia Tenggara dan menjadi macan ekonomi. Kepedulian terhadap warga tanpa pandang bulu juga menjadi kekuatan bagi Oei Tiong Ham dalam membangun bisnisnya menjadi besar.

Oleh : Sony Kusumo

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x