Mohon tunggu...
Thamrin Dahlan
Thamrin Dahlan Mohon Tunggu... Guru - Saya seorang Purnawirawan Polri. Saat ini aktif memberikan kuliah. Profesi Jurnalis, Penulis produktif telah menerbitkan 24 buku. Organisasi ILUNI Pasca Sarjana Universitas Indonesia.

Mott Menulis Sharing, connecting on rainbow. Pena Sehat Pena Kawan Pena Saran

Selanjutnya

Tutup

Media Pilihan

IKAPI Bertekad Memberantas Pembajakan Buku di Marketplace

22 Oktober 2021   07:38 Diperbarui: 22 Oktober 2021   11:28 95 6 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Bapak Syahrir Amir dari IKAPI Pusat memberitakan bahwa Program menangani kejahatan Buku Bajakan sudah ditempuh jauh jauh hari. Namun gerakan ini harus lebih di gelorakan lagi melalui kolaborasi dengan Kemenparekraf, Bareskrim Polri dan tentunya dengan para Penulis dan Penerbit Buku.

Langkah langkah yang sudah diambil IKAPI tampaknya masih bersifat persuasive. Justru melalui kolaborasi denga aparat penegak hkum gerakan ini kenapa tidak lebih kepada tindakan represif. IKAPI sebagai satu satunya organisasi resmi Penerbit Indonesia wajib melindungi dan menjaga keberlangsungan hidup komunitas yang peduli kepada upaya mencerdaskan kehidupan bangsa melalui literasi.

bajakikapi5-61723dc306310e4c514ca3d3.jpg
bajakikapi5-61723dc306310e4c514ca3d3.jpg
IKAPI DKI bekerjasama dengan Disparekraf DKI Jakarta menyelenggarakan Bimbingan Teknik (Bimtek) Penanganan Buku Bajakan di Market Place.

Acara dilaksanakan Selasa 18 Oktober 2021 di Hotel Orchardz Jln. Industri Raya No. 8 Gunung Sahari Utara Sawah Besar Jakarta Pusat. Peserta Bimtek terdiri dari Penerbit Buku yang tergabung sebagai Anggota Ikatan Penerbit Indonesia Daerah Khusus Ibukota Jakarta

Bertindak sebagai Nara sumber :

  1. Patra M Zen, Senior Lawyer
  2. Syahrir Amir, IKAPI Pusat
  3. Ari Julianto Gema, Staf Ahli Disparekraf DKI Jakarta
  4. Helmi Adrianto, Tokopedia

Dokumentasi pribadi
Dokumentasi pribadi

Tepat pukul 09.15 Acara di buka secara resmi oleh Pejabat Disparekraf. Kegiatan ini merupakan salah satu Program Kerja peduli terhadap Hak Kekayaan Intelektual (HAKI) dalam memberantas pembajakan produksi film dan buku cetak.

Pakar Hukum kondang Patra M. Zen menjelaskan duduk perkara pembajakan di lihat dari sisi pendekatan Hukum. Menurut Alumni Fakultas Hukum Universitas Sriwijaya ini Hukum Perdata lebih tepat digunakan untuk membuat jera para pembajak.

Lawyer Senior yang pernah memimpin LBH menyampaikan kesuksesan Kementerian Kehutanan dan Lingkungan Hidup dalam menangangi Illegal Logging berupa pelanggaran hukum seperti Pembalakan / Pembakaran Hutan. Melalui Hukum Perdata dalam bentuk gugatan ganti rugi yang sangat besar sampai ratusan milyar rupiah akan menyebabkan oknum pelaku illegal logging berpikir seribu kali untuk melakukan kejahatan.

Dokumentasi pribadi
Dokumentasi pribadi

Bapak Patra M. Zen menyarankan kepada para pihak yang berkepentingan dalam memberantas Buku Bajakan khususnya di Market Place mencontoh sukses story Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan. Tentu saja harus diciptakan preseden satu atau dua agar gerakan membasmi pembajakan buku dengan tujuan bisa diangkatan menjadi urusan Negara.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Media Selengkapnya
Lihat Media Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan