Mohon tunggu...
Marjono Eswe
Marjono Eswe Mohon Tunggu... Alumnus UNS, SP2W Desa Miskin Indonesia, Penulis Lepas

Pernah bekerja pada penerbit di Solo, pernah bekerja sebagai SP2W Desa Miskin, seorang ASN Pemprov Jateng, Redaksi Majalah Nusa Indah Semarang, Wasek Pengda KMA-PBS Pengda Jateng

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

Saatnya Mulai Mendaraskan Literasi Sosial

8 Juli 2020   11:55 Diperbarui: 9 Juli 2020   01:25 84 12 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Saatnya Mulai Mendaraskan Literasi Sosial
Ilustrasi buku, anak, dan perpustakaan. (sumber: Thinkstocks/SYNTIKA)

Literasi merupakan kemampuan membaca dan menulis. Perkembangan literasi menjadi sangat penting diperhatikan karena literasi merupakan kemampuan awal yang harus dimiliki oleh setiap individu untuk menjalani hidup di masa yang akan datang. 

Literasi lama mencakup kompetensi baca tulis dan hitung (calisting), sedangkan literasi baru mencakup literasi data/digital, literasi teknologi, dan literasi manusia.

Saat ini penggunaan istilah literasi mulai digunakan dalam arti yang lebih luas, namun tetap merujuk kepada kompetensi atau kemampuan dasar literasi, yaitu kemampuan dasar membaca dan menulis. Hal yang terpenting dari literasi adalah seseorang harus bebas dari buta aksara (bisa baca-tulis) agar mampu memahami semua konsep fungsionalnya.

Seseorang dikatakan memiliki kemampuan literasi apabila telah memperoleh kemam-puan dasar keterampilan bahasa, yaitu membaca dan menulis. Salah satu langkah untuk memperoleh kemampuan literasi adalah melalui pendidikan. 

Keprihatinan kita bersama, yang terjadi saat ini sebagai akibat belum memadainya keca-kapan literasi, khususnya dalam penggunaan media mainstream/sosial/internet ditunjukkan dengan masih seringnya pelanggaran terhadap Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 Tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE).

Selain itu,, kita cukup ngelus dada karena masih masifnya persebaran berita bohong (hoaks), terjadinya kasus-kasus perundungan (bullying) maupun penggunaan media berbasis internet masih didominasi konten hiburan. Penetrasi media sosial yang bergerak sangat cepat belum diimbangi dengan kemampuan literasi yang memadai, sehingga belakangan pengguna media sosial seringkali berimpli-kasi pada hal-hal yang berkonotasi negatif.

Salah satunya adalah hoaks. Apalagi dimasa pandemi ini, saat semua orang berfokus menyelesaikan wabah corona di negeri ini. Literasi media sosial, dapat dipahami sebagai kemampuan mengkritisi atau menganalisa informasi yang didapat dari media sosial.

Tujuannya, agar informasi yang diperoleh dapat diidentifikasi untuk kemudian dicegah penyebarannya. Masyarakat haruslah diedukasi dan didorong agar memiliki kemampuan literasi media sosial yang baik.

Hingga hari ini kita mengenal literasi digital, keuangan, pedesaan, gender, dll. Kita juga masih punya yang namanya literasi sosial. Literasi sosial adalah kemampuan seseorang untuk berinteraksi, memelihara, dan membangun hubungan dengan orang lain. Misalnya dengan kawan, guru, orang tua, dll.

Dalam literasi ini melibatkan kemampuan mengetahui dan mengekspresikan emosi sendiri dengan sukses. Literasi sosial juga disebut kecerdasan sosial atau literasi emosional. 

Ini mengacu pada teori pembelajaran yang terletak yang melihat pembelajaran terjadi dalam hubungan sehari-hari antara orang-orang di lingkungan mereka,apakah ini adalah ruang kuliah formal, tempat kerja atau kelompok medis swadaya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN