Mohon tunggu...
Tatiek R. Anwar
Tatiek R. Anwar Mohon Tunggu... Penulis - Perajut aksara

Penulis novel Bukan Pelaminan Rasa dan Sebiru Rindu serta belasan antologi, 2 antologi cernak, 3 antologi puisi. Menulis adalah salah satu cara efektif dalam mengajak pada kebaikan tanpa harus menggurui.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Artikel Utama

Cerpen: Cinta dari Hati

6 Agustus 2022   19:02 Diperbarui: 11 Agustus 2022   00:02 344 20 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
ilustrasi Ibu yang baru melahirkan. (Sumber: pixabay/one_life)

Ghina memandang sosok mungil yang terlelap dalam buaiannya. Memandang wajah bayi perempuan ini selalu menghadirkan senyum di wajah cantiknya. Kebahagiaan memenuhi ceruk hati wanita yang baru melahirkan bayi mungil itu seminggu yang lalu. 

Sempurnalah ia sebagai seorang wanita. Sungguh, hal ini membuatnya tak pernah berhenti bersyukur. Ia merasakan betapa besar nikmat dan karunia yang Allah limpahkan padanya.

Ghina beranjak dari ranjang untuk menaruh sang buah hati ke dalam boks bayi. Baru saja ia meletakkan putri kecilnya, pintu kamar diketuk. Segera ia menyambar kerudung kaus di sisi tempat tidur dan membuka pintu kamarnya. Seraut wajah teduh menyambutnya dengan senyum yang terukir manis.

Baca juga: Cerpen: Yuwaraja

"Umma, ayo, masuk!" sambut Ghina dengan wajah berseri.

"Kamu belum bersiap-siap?" tanya wanita yang dipanggil Umma. "Sudah ada tamu yang datang, loh."

"Iya, Ma. Tadi waktu mau ganti baju, Jihan bangun. Rupanya ia pipis dan lapar."

"Oh, ya, udah. Umma bawa Jihan keluar, ya," ucap wanita paruh baya itu sambil melangkah menuju boks bayi.

"Tapi, Jihan, kan, baru tidur."

"Di dekapan Umma, Jihan pasti tambah nyenyak tidur," dalih sang ibu yang sudah menggendong Jihan. "Kamu ganti baju, deh."

"Iya, Umma," jawabnya pasrah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan