Mohon tunggu...
Eta Rahayu
Eta Rahayu Mohon Tunggu... Urban Planner | Pemerhati Kota | Content Writer | www.etarahayu.com

Hidup tidak membiarkan satu orangpun lolos untuk cuma jadi penonton. #dee #petir E. etha_tata@yahoo.com

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

Menakar Budaya Antre, Bagaimana Peran Masyarakat?

14 Agustus 2018   09:05 Diperbarui: 15 Agustus 2018   04:10 934 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menakar Budaya Antre, Bagaimana Peran Masyarakat?
tribunnews.com

Kita dengan gegap gempita memperingati Hari Anak Nasional, setiap tahun kita rayakan pada 23 Juli. Tapi di sisi lain kita juga meluputkan perhatian akan sikap kita terhadap anak-anak yang mungkin saja bisa mereka tiru kelak dewasa. Banyak yang lupa bahwa esensi dari menyampaikan pendidikan pada anak adalah dengan memberi contoh. Termasuk dalam hal antre.

Antre adalah kegiatan sederhana. Namun nyatanya, bukan sekali dua kali kita mendengar ricuhnya suatu event karena gagalnya antrean. Bahkan, tidak hanya di event tertentu. 

Dalam keseharian, kadang serobot antrean juga terjadi di kasir-kasir supermarket, di stasiun juga terminal. Padahal, mereka yang mengantre mayoritas adalah orang dewasa. Jika para orang dewasa tak bisa mengantre, lantas siapa figur anak-anak dalam praktik mengantre?

Kebijakan Partisipasi Masyarakat Dalam Pendidikan

Salah besar bila banyak yang berfikir bahwa pendidikan hanya terjadi di sekolah. Dalam kehidupan keluarga juga kehidupan bermasyarakat, proses transfer ilmu juga terjadi. Bedanya, ilmu yang diajarkan berkaitan dengan praktik. Ini lebih krusial. Hal-hal yang telah dipelajari di sekolah dipraktikkan dalam keseharian. Dan proses ini membutuhkan peran dari seluruh lapisan masyarakat.

Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat memiliki program dan kebijakan berupa mendorong peran keluarga dan masyarakat dalam mendukung pendidikan anak di satuan pendidikan.

Program dan kebijakan ini senada dengan visi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan yaitu "terbentuknya insan serta ekosistem pendidikan dan kebudayaan yang berkarakter dengan berlandaskan gotong royong". Itu mengapa, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan mengeluarkan aturan yang dituangkan dalam Peraturan Menteri Nomor 30 tahun 2017 tentang Pelibatan Keluarga dalam Penyelenggaraan Pendidikan. Jelas, peraturan ini mencirikan bahwa peran masyarakat dan keluarga begitu penting dalam proses pendidikan anak.

Proses Antri di Suatu Instansi [Dokpri.]
Proses Antri di Suatu Instansi [Dokpri.]
Pentingnya Budaya Antre

Antre bukan ilmu yang bisa dipelajari secara instan seperti 2 kali 2 sama dengan 4. Namun ilmu antre butuh proses. Butuh praktik dan butuh teladan agar nilainya bisa bersemayam dalam diri dan menjadi kebiasaan baik. Kebiasaan antre ini nantinya yang akan membudaya.

Antre adalah tentang etika yang punya makna hebat bagi kehidupan. Baik bagi diri sendiri atau bagi masyarakat. Dalam proses antre, ada banyak nilai-nilai tersirat juga tersurat yang menjadikan pribadi lebih bijak. Dengan antre, seorang anak dapat belajar sabar, jujur dan disiplin.

Seorang anak juga akan belajar bagaimana menghormati hak-hak orang lain, yaitu hak mereka yang telah mengantre lebih dahulu. Nilai-nilai ini begitu penting.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN