Mohon tunggu...
Tamita Wibisono
Tamita Wibisono Mohon Tunggu... Creativepreuner

Here I am with all of my Destiny...perjalanan hidup itu ibarat bianglala kehidupan,tidak selamanya berada di satu titik. pergerakan antara kehidupan di bawah dengan diatas itu sungguh dinamis adanya...dan tiap ruang yang tercipta menjadi inspirasi untuk dijabarkan dalam untaian kata menjadi sebuah karya

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Ketika SBY-AHY Tidak Turut Serta dalam "Bulan Madu"-nya Prabowo-Sandi

21 November 2018   07:35 Diperbarui: 23 November 2018   01:36 0 6 4 Mohon Tunggu...
Ketika SBY-AHY Tidak Turut Serta dalam "Bulan Madu"-nya Prabowo-Sandi
Sumber. Tribun Manado.co.id

Belum separuh waktu berjalan koalisi partai politik pengusung capres cawapres pada pilpres 2019 mendatang melangsungkan aktifitas bersama. Ibarat rentang waktu pasca dikawinkannya pasangan capres cawapres dari tiap kubu,dua -tiga bulan pertama masih layak disebut sebagai fase bulan madu. 

Berbeda dengan pengantin kebanyakan yg menjalani bulan madu berdua saja. Pasangan capres cawapres tentu berbulan madu dengan disertai oleh rombongan partai pendukung. Tak ayal,capres cawapres harus bersikap adil untuk melibatkan tiap partai yang tergabung dalam koalisi sebagai mitra sejajar.

Tidak bisa dihindarkan, dalam koalisi  kerap kali ada semacam perlakuan khusus kepada parpol yang tergabung didalamnya.  Beda porsi itulah yang kemudian memunculkan seakan ada  anak emas, anak bawang atau bahkan anak tiri. Begitulah yang terjadi dalam koalisi Prabowo Sandi akhir-akhir ini.

Sedari awal diumumkannya, Demokrat dengan dua tokoh lintas generasi (sebut SBY-AHY) memberikan semburat warna "abu-abu" manakala harus turut tampil mewarnai momentum politik Prabowo-Sandi. Separuh hatikah, atau tengah memendam kecewa seperti yang diungkap media baru-baru ini?.

Dalam politik ada sebuah kalimat mengungkap bahwa 1000 kawan kurang, 1 musuh lebih. Tentu, Demokrat dengan ketokohan SBY-AHY akan mampu memberi lebih dari 1000 kawan yang akan memilih Prabowo Sandi. Namun, jika kemudiaj yang ada SBY kecewa? Apa mau dikata. 1 orang kecewa bobotnya akan sama dengan 1 orang "musuh" dalam kalimat diatas.

SBY tentu bukanlah musuh bagi Prabowo. Begitu pun AHY yang digadang sebagai salah satu calon pemimpin masa depan. Sikap "negarawan" yang kerap kali ditunjukkan SBY pun AHY memiliki nilai strategis. Dimana negarawan haruslah humble dalam berpolitik. Tak menjadi musuh bagi Prabowo, bukan berarti menjadi musuh Jokowi selaku lawan Prabowo.

Sikap bijaksana SBY ini pun kemudian diterjemahkan sebagai sebuah standar nilai demokratis ala Demokrat. Tak urung, beberapa petinggi partai Demokrat menganggap memilih Prabowo-Sandi hanyalah "sunah". Boleh dikerjakan, tidak dilakukan pun tak apa. Sebut saja Gubernur Jatim, Soekarwo yang sejak awal menunjukkan kemana dia akan berlabuh pada pilpres 2019 nanti.

Entah kenapa, Prabowo -Sandi tak kunjung merangkul Demokrat dengan tokoh-tokoh potensial dalam tiap momen "bulan madu" politik mereka di beberapa daerah. Kedatangan Prabowo Sandi ke beberapa wilayah di Jawa Timur misalnya, praktis tidak menyertakan SBY atau pun AHY. padahal secara matematis, Jawa Timur menjadi lumbung suara Demokrat sejak Pileg 2014. Pun terbukti saat Pilgub 2018 yg telah lewat. Meskipun kemenangan Pilgub Jatim 2018 oleh Khofifah Emil,bukanlah berasal dari suara Demokrat unsich.

Setidaknya rekam jejak SBY selaku putra Pacitan yang masuk dalam wilayah Jawa Timur tidak bisa diremehkan begitu saja. Biar bagaimanapun pengalama  10 tahun SBY menjadi Presiden , bukanlah retorika semata. Melainkan justru Prabowo harus banyak belajar dari SBY. Itu dengan catatan, Prabowo mau berbesar hati menimba ilmu pada tokoh yang merupakan anggota koalisi pengusungnya.

Hal lain terkait dengan SBY-AHY yang kerap ditinggal oleh Prabowo adalah kharisma kepemimpinan mereka yang matang. SBY sebelum menjadi presiden , pernah menjabat sebagai menteri. Hal ini bukan berarti SBY pun menjadi kandidat menteri dalam pemerintahan yang diangan-angankan Prabowo - Sandi.

Atau jangan-jangan Prabowo minder wardegh ketika harus tampil bareng SBY,? Begitupun Sandi bersama AHY? . Lantas, siapa sebenarnya team utama pemenangan Prabowo-Sandi, jika mereka yang sudah berpengalaman dengan hasil kemenangan pilpres 2004,2009 dikesampingkan begitu saja?.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN