Mohon tunggu...
Lupin TheThird
Lupin TheThird Mohon Tunggu... ヘタレエンジニア

A Masterless Samurai -- The origin of Amakusa Shiro (https://www.kompasiana.com/dancingsushi)

Selanjutnya

Tutup

Wisata Artikel Utama

Hamparan Warna-warni Momiji di Kuil Kuhonbutsu Tokyo

8 Desember 2018   08:00 Diperbarui: 8 Desember 2018   11:58 883 8 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hamparan Warna-warni Momiji di Kuil Kuhonbutsu Tokyo
Suasana momiji di Kuhonbutsu Joushin-ji (Dokumentasi Pribadi)

Menikmati bunga Sakura (Bahasa Jepangnya disebut ohanami) sudah mempunyai sejarah yang panjang yaitu bermula pada zaman Heian (794-1185). Namun, menikmati momiji (daun yang berubah menjadi warna merah, kuning dan lainnya) sejarahnya tidak begitu panjang dibanding ohanami

Menikmati momiji dalam Bahasa Jepangnya disebut momijigaridan ini baru ada sejak zaman Muromachi (1336-1392). Momijigari menjadi sangat populer di zaman Edo (1603-1868) pertengahan.

Walaupun kebanyakan momiji hanya bisa dinikmati di alam terbuka seperti di pegunungan ataupun di lembah, namun Tokyo juga mempunyai beberapa lokasi yang menarik untuk momijigari

Kali ini saya akan bercerita tentang salah satunya, yaitu momiji di Kuil Kuhonbutsu Joushin-ji, yang juga merupakan lokasi momiji favorit yang sering saya kunjungi.

Ojizou-sama dan Momiji (Dokumentasi Pribadi)
Ojizou-sama dan Momiji (Dokumentasi Pribadi)
Tentang Kuil Kuhonbutsu

Nama lengkap kuil ini adalah Kuhonzan Yuzainenbutsu-in Joushin-ji, yang merupakan kuil Buddha dari aliran Joudoushinshuu. Namun, nama kuil lebih dikenal dengan nama pendeknya yaitu Kuhonbutsu Joushin-ji, seperti yang tertulis pada pintu masuknya. Kuil dibangun oleh Kaseki Shonin pada tahun 1678.

Asal-usul nama Kuhonbutsu karena ada 9 ("Ku" pada kata "Kuhonbutsu" ditulis dengan huruf kanji yang berarti sembilan) patung Buddha Amida-nyourai yang diletakkan di 3 bangunan terpisah bernama Amida-dou yang lokasinya berjajar di dalam area kuil. 

Luas area kuil adalah 120.000 meter persegi. Sebenarnya lokasi ini dahulunya bukan kuil, tapi merupakan Kastel Okusawa (Okusawa-jou). Ketika kastel tidak dipakai lagi, maka lokasi bekas berdirinya kastel dihibahkan untuk lokasi pembangunan kuil.

Sembilan patung yang berada di dalam bangunan di area kuil, termasuk satu lonceng, sudah ditetapkan sebagai warisan peninggalan budaya oleh pemerintah Kota Metropolitan Tokyo. 

Sedangkan pohon Ichou (Ginkgo biloba) besar yang lokasinya berada di tengah-tengah area kuil ditetapkan sebagai warisan kekayaan alam. Sehingga total jumlah warisan peninggalan budaya (ditambah warisan kekayaan alamnya) di kuil ini ada sebelas.

Sebagian daun sudah mulai berguguran (Dokumentasi Pribadi)
Sebagian daun sudah mulai berguguran (Dokumentasi Pribadi)
Momiji di Kuhonbutsu

Menurut pendapat saya pribadi, kuil ini mempunyai pemandangan momiji yang tidak kalah dengan pemandangan momiji yang terkenal seperti di Kuil Nanzenji Kyoto. 

Walaupun begitu, momiji di kuil ini termasuk "anaba"kalau dalam Bahasa Jepang. Artinya, lokasi mempunyai pemandangan yang bagus, namun pengunjung tidak begitu banyak yang datang.

Namun saat ini, dengan maraknya SNS maka lokasi momiji di kuil ini pun menjadi tidak "anaba" lagi, karena sudah banyak foto momiji yang diambil dari kuil ini tersebar di jagat internet. Sehingga, dari beberapa postingan foto tersebut, orang menjadi tertarik dan mengunjungi kuil. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN