Mohon tunggu...
Syarif Yunus
Syarif Yunus Mohon Tunggu... Konsultan - Dosen - Penulis - Pegiat Literasi - Konsultan

Dosen Universitas Indraprasta PGRI (Unindra) - Direktur Eksekutif Asosiasi DPLK - Edukator Dana Pensiun. Pendiri TBM Lentera Pustaka Bogor. Kandidat Dr. Manajemen Pendidikan Pascasarjana Unpak. Ketua IKA BINDO FBS Univ. Negeri Jakarta (2009 s.d sekarang)), Wakil Ketua IKA FBS UNJ (2017-sekarang), Wasekjen IKA UNJ (2017-2020). Penulis dan Editor dari 39 buku dan buku JURNALISTIK TERAPAN; Kompetensi Menulis Kreatif, Antologi Cerpen "Surti Bukan Perempuan Metropolis" sudah dicetak ulang. Sebagai Pendiri dan Kepala Program Taman Bacaan Lentera Pustaka di Kaki Gn. Salak Bogor serta penasehat Forum TBM Kab. Bogor. Education Specialist GEMA DIDAKTIKA dan Pengelola Komunitas Peduli Yatim Caraka Muda YAJFA. Salam DAHSYAT nan ciamikk !!

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Berpuisi di Taman Bacaan, untuk Meresapi Bukan Meratapi Literasi

19 September 2022   09:48 Diperbarui: 19 September 2022   10:08 96 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber: TBM Lentera Pustaka

biarlah aku menapak di taman bacaan

tetap bertindak meski diinjak, tetap mengabdi meski dikebiri

dan tetap diam meski didendam. Hingga kau sadar dan terdiam

di ujung temaram (Syarif Yunus)

Begitulah teks puisi di Taman Bacaan Masyarakat (TBM) Lentera Pustaka di kaki Gunung Salak Bogor. Selalu ada waktu dan pementasan puisi di taman bacaan. Bahkan "spot baca puisi" di taman bacaan yang dikenal aktif dan kreatif in, ada di banyak tempat, Di ruang baca, di kebun baca, di rooftop baca atau di jalanan catwalk literasi.

Berpuisi di taman bacaan. Agar hidupmu indah.

Karena taman bacaan bukan hanya tempat membaca buku. Tapi taman bacaan pun sarana ekspresi diri. Tempat bertemunya orang-orang baik dan keindahan sesama manusia. Karena dalam sebait puisi, bukan hanya kata-kata yang lembut. Tapi mengajarkan betapa lapangnya hati untuk berbuat. Kata-kata yang tulus dan penuh makna, ada saat berpuisi di taman bacaan.

Berpuisi di taman bacaan. Sama sekali tidak menghendaki cacian atau hujatan. Puisi keras bukan berarti membenci. Puisi lantang pun bukan pula mengebiri. Puisi hanya untaian rasa, dari hati, dari sanubari para pegiat literasi. Untuk tetap mengabdi di jalan sunyi.

Saat berpuisi, kamu akan tahu. Bahwa tiap kata dalam puisi tidak akan pernah saling mendahului.  Kata yang selalu mengerti di mana harus ditempatkan. Kata-kata yang saling mengisi dan memberi arti. Seperti cinta yang kamu rasakan. Saat kepada siapa cinta diberikan, bagaimana cinta itu disajikan? Maka "berpuisilah di taman bacaan". Agar segera pergi kemunafikan dirimu yang masih tersisa. Hanya puisi tanpa distorsi.

Berpuisi di taman bacaan itu bukan sepi. Bukan pula mimpi apalagi api. Puisi untuk instrospeksi. Lalu menjelam ke dalam lubuk hati yang suci. Sebuah nyanyian jiwa meresapi, bukan meratapi. Tentang literasi, tentang anak-anak yang kian asing dari halaman buku di bumi pertiwi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan