Mohon tunggu...
Suprihadi SPd
Suprihadi SPd Mohon Tunggu... Penulis - Dilahirkan di Kabupaten Klaten, Jawa Tengah.

Pendidikan SD hingga SMA di Kabupaten Klaten, Jawa Tengah. Kuliah D3 IKIP Negeri Yogyakarta (sekarang UNY) dilanjutkan ke Universitas Terbuka (S1). Bekerja sebagai guru SMA (1987-2004), Kepsek (2004-2017), dan Pengawas Sekolah jenjang SMP (2017-sekarang).

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Perjalanan dari Sepaku, Wikayah Baru Ibu Kota Indonesia (7)

16 September 2022   05:02 Diperbarui: 16 September 2022   05:06 121 4 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Perjalanan dari Sepaku, Wilayah Baru Ibu Kota Indonesia (7)

Perbincangan di rumah makan masakan padang berlanjut di mobil. Pada hari Kamis tanggal lima belas September 2022 saya merasa mendapatkan banyak pengetahuan baru dari Pak Supardi terkait cara penanganan masalah di sekolah.

Ketika saya masih menjadi kepala sekolah (tahun 2004-2017), permasalahan yang saya hadapi tidak serumit dan seheboh yang dihadapi Pak Supardi dan dua kepala sekolah yang sudah kami kunjungi pada hari sebelumnya.

Mobil berhenti di depan pagar sekolah. Kami pun harus berpisah. Pak Supardi kembali ke SMP 2 PPU dan kami melanjutkan perjalanan ke SMP 27 PPU (lagi). Sesuai pesan dari Pak Nanang Faisol, kami bertiga diminta singgah di SMP negeri paling muda di Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur saat ini.

Jarak dari SMP 2 PPU ke SMP 27 PPU tidak terlalu jauh. Dalam beberapa menit, kami sudah memasuki halaman sekolah yang masih dalam tahap pengerasan (pengurukan batu-batu kecil).

Pak Nanang Faisol menyambutkami dengan senyum lebar. Berhubung sudah agak lama tidak berjumpa, banyak cerita yang disampaikan mantan guru PAI (Pendidikan Agama Islam) SMP 5 PPU tersebut.

"Meja kepala sekolah ini sumbangan teman saya!"

Pak Nanang menunjuk meja kerja yang cukup representatif. Tidak jauh beda dengan meja-meja kerja kepsek di sekolah lain.

"Meja dan kursi tamu ini saya bawa dari rumah!"

Penjelasan Pak Nanang disampaikan lagi. Sebagai sekolah baru, fasilitas sekolah memang tidak disiapkan sekaligus oleh pemerintah daerah. Anggaran yang terbatas membuat sarana dan prasarana sekolah baru tidak diberikan secara sekaligus. Pemerintah daerah memberikan secara bertahap.

Luas area sekolah yang hanya sekitar satu hektar membuat pemandangan tampak terbatas. Apalagi baru tiga ruang kelas yang dibangun. Untung ada Ruang UKS (Usaha Kesehatan Sekolah) yang sudah dibangunkan pemerintah sehingga untuk sementara ruang itu digunakan sebagai ruang guru, ruang kepsek, sekaligus ruang tata usaha.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan