Mohon tunggu...
Udin Suchaini
Udin Suchaini Mohon Tunggu... #BelajarDariDesa

Lahir di Sukoharjo, Sekolah di Surakarta, Kuliah di Semarang dan Jakarta, Kerja di Jakarta, tinggal di Depok. Penduduk Indonesia!\r\n Serumit apa hidupmu, sebanyak itulah pengalamanmu.\r\n suchaini@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Kedekatan Salah Sasaran

15 Januari 2020   09:50 Diperbarui: 15 Januari 2020   10:03 2 0 0 Mohon Tunggu...

Ada jenis kedekatan yang menyulitkan orang lain dan lingkungan? Kedekatan itu hanya sebuah rasa optimisme bahwa pilihan pimpinan di kantor sudah tepat menempatkan seseorang menempati pejabatannya. Menyangka orang terpilih dapat berkomunikasi dengan baik, berkinerja baik, dan menghasilkan hasil yang terbaik. Namun akhirnya keterbatasannya lah yang mengatakan itu sebuah kebohongan.

Kedekatan itu hanya sebuah rasa optimisme bahwa pilihan pimpinan di kantor sudah tepat menempatkan seseorang menempati pejabatannya.

Di dalam sebuah kantor, ada model pegawai yang semacam ini. Semua kata pimpinan diamininya, semua argumennya untuk menyenangkan hati. Tak terkecuali saat menilai orang lain yang dibenci.

Asal-usul kedekatan ini berawal dari keinginan membuat pimpinannya puas. Pujian dan sanjungan dari keinginan untuk dinilai baik oleh pimpinannya. Tepatnya, persangkaan bahwa apa pun caranya supaya pegawai ini terlihat baik di mata pimpinan.

Membuktikan kedekatan salah tempat itu, jika ada pejabat yang diangkat dan tak terbukti bisa menyelesaikan pekerjaan dengan baik, saya akan bertanya "apa pertimbangan beliau dipilih". Jawaban yang sering saya dengar adalah "Beliau kan dekat dengan si A atau si B". Kedekatan menjadi kunci yang harus diselesaikan, entah bagaimanapun caranya.

Dari kedekatan itu, segala sanjungan ditunjukkan, maka semakin pimpinan dibuat terlena, dan akhirnya terjebak dalam kedekatan semu.

Dari kedekatan itu, segala sanjungan ditunjukkan, maka semakin pimpinan dibuat terlena, dan akhirnya terjebak dalam kedekatan semu. Karena, ciri-ciri pencari jabatan adalah selalu memuji dan mengamini tanpa argumentasi, lebih lagi menyudutkan orang lain yang tidak disukai pimpinannya. 

Dasar sang pimpinan juga suka dipuji, maka akan membuat hubungan itu semakin melenakan untuk keduanya. "Tidak bisa begitu dong! Ini soal pekerjaan. Harus yang berkualitas dan memiliki kinerja dengan baik yang pantas dilantik," katamu.

Tapi dasar kita hanya bisa melihat dan merasakannya, maka pertanyaan pun diubah, "Apa hasil kerja terbaiknya?". Semakin sulit menunjukkan, semakin nyata bahwa kedekatan itu lebih menguatkan dibandingkan dengan menunjukkan hasil kerja. 

"Sudah, biarlah dia mempelajari dulu apa yang diperlukannya." Buseeeettttt, kataku. Jadi ada pelantikan pejabat, sementara orang yang dilantik belum pernah tahu pekerjaan yang ada di dalamnya! Kedekatan model ini sangatlah keterlaluan.

Ciri-ciri kenaikan jabatan hanya karena kedekatan berikutnya adalah: pejabat yang baru dilantik itu menjadi kantor pos antara pekerjaan bawahan dan pimpinannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x