Mohon tunggu...
Sri Wangadi
Sri Wangadi Mohon Tunggu... 📎Memulai dengan Bismillah

📩 swangadi27@gmail.com 🔁 KDI - BTJ

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

6 Trik Menyulap Sampah Menjadi Sesuatu yang Bernilai

19 Oktober 2019   12:14 Diperbarui: 19 Oktober 2019   14:24 281 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
6 Trik Menyulap Sampah Menjadi Sesuatu yang Bernilai
ilustrasi sampah plastik | kompas.com

Menghilangkan penderitaan lingkungan dari lautan sampah jangan hanya sebatas teori dan angan-angan belaka melainkan dengan tindakan yang nyata. Sampah sewajarnya memang harus dibuang, tapi alangkah baiknya kita bisa memilah mana yang harus dibuang dan mana yang masih bisa dimanfaatkan. 

Data jumlah timbunan sampah secara nasional menurut data Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) sebesar 175.000 ton per hari atau setara dengan 64 juta ton per tahun yang jika menggunakan asumsi, sampah yang dihasilkan setiap orang per hari adalah sebesar 0,7 kg. Jenis sampah menentukan umur dari sampah tersebut untuk hancur, untuk itu diperlukan suatu tindakan maupun strategi dalam mengurangi sampah dalam lingkungan kita.

Tabel 1. Jenis sampah berdasarkan waktu hancurnya.

Sumber :  Dit PLP Ditjen. Cipta Karya PU
Sumber :  Dit PLP Ditjen. Cipta Karya PU

Kebersihan merupakan bagian dari keindahan. Allah itu indah dan menyukai keindahan, sehingga jika kita menjaga lingkungan tetap bersih dan indah untuk dipandang, sama artinya dengan menjaga hal yang dicintai oleh Allah. Keadaan tempat yang bersih membuat kita betah dan nyaman untuk berlama-lama berada dilingkungan tersebut.

Sampah yang dibiarkan berlarut-larut dengan tidak adanya pengelolaan akan menyebabkan timbunan sampah. Pengelolaan sampah diperlukan agar jumlah sampah tidak semakin meningkat. Penerapan sistem 6 R (reduce, reuse, recycle, refine, recovery dan retrieve energy) dalam mengelola sampah merupakan sistem yang menangani sampah dari sesuatu yang tidak bermanfaat menjadi bermanfaat dan bahkan bisa bernilai secara ekonomi. Simak cara pengelolaanya berikut ini:

1. Reduce

Reduce adalah mengurangi sampah yang akan terbentuk, memakai barang seefisien dan sehemat mungkin sehingga mengurangi jumlah sampah yang tidak ramah lingkungan.
Contoh penerapannya seperti menghindari membuang-buang makanan, makan secukupnya saja agar tidak ada makanan lebih yang terbuang sia-sia alias mubazir. Menghindari perilaku konsumtif dengan membeli barang-barang yang hanya benar-benar kita perlukan, membawa kantong, keranjang atau tas sendiri yang dapat dipakai berulang kali saat berbelanja dan masih banyak contoh lainnya yang bisa kita terapkan dikehidupan sehari-hari.

2. Reuse 

Reuse adalah menggunakan sisi lain dari sebuah benda untuk dipakai kembali atau memanfaatkan barang bekas tersebut untuk tujuan yang sama, karena barang yang tidak dikelola dengan baik akan berdampak buruk terhadap kesehatan lingkungan. Sebisa mungkin saat menggunakan atau ingin membeli barang, usahakan untuk memilih barang-barang yang bisa dipakai kembali.
Contohnya dengan membuat kerajinan tangan dari bahan dasar kertas atau plastik dalam bentuk souvenir yang memiliki nilai ekonomi jika ditekuni. Plastik bekas minuman bisa diubah menjadi tempat pot untuk bunga atau bisa diisi kembali dengan air sebagai tempat minuman seperti fungsi asalnya. Penggunaan kembali benda-benda yang tidak terpakai dapat mengurangi sampah di lingkungan dan mengurangi sikap boros dalam pembelian kembali barang-barang, karena barang yang lama masih bisa dimanfaatkan kembali.

3. Recycle

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x