Mohon tunggu...
Ari Sony
Ari Sony Mohon Tunggu... Dapat menyelesaikan sebuah tulisan memberikan kepuasan tersendiri

Senang membaca semua berita dan informasi khususnya tema olahraga

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Pecat Simon McMenemy, Langkah Awal Ketua Umum PSSI Memperbaiki Sepak Bola Indonesia

6 November 2019   17:12 Diperbarui: 7 November 2019   08:30 149 4 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pecat Simon McMenemy, Langkah Awal Ketua Umum PSSI Memperbaiki Sepak Bola Indonesia
Foto : Antaranews

Simon McMenemy pelatih Timnas Indonesia, resmi dipecat oleh PSSI. Kabar dipecatnya Simon McMenemy dari akun resmi Instagram PSSI. "PSSI secara resmi berpisah dengan Simon McMenemy. Simon akan menjalani laga terakhir kontra Malaysia pada  19 November mendatang di Kuala Lumpur. Terima kasih, Coach Simon!" tulis akun instagram PSSI.

Kabar pemecatan Simon McMenemy, sebenarnya bukan kabar yang mengejutkan. Karena sejak menangani Timnas Indonesia performa tim besutan Simon McMenemy, tidak seperti saat Simon McMenemy masih menangani Timnas Filipina di Piala AFF 2010 atau saat membawa Bhayangkara FC Juara Liga Indonesia 2018. 

Sentuhan tangan dingin dan daya magis Simon McMenemy seperti hilang, permainan timnas Indonesia bisa dikatakan dibawah standar dan membosankan. Dari 7 laga bersama timnas, Simon McMenemy hanya meraih 2 kemenangan dan menelan 5 kekalahan. 

Dosa besar Simon McMenemy, yang akan selalu diingat oleh publik sepakbola tanah air adalah 3 kekalahan, dari sesama Negara ASEAN melawan Malaysia (kalah 2-3), Thailand (kalah 0-3) dan Vietnam (kalah 1-3) dalam Kualifikasi Piala Dunia 2022 Zona Asia. Tiga kekalahan yang membuat Indonesia kehilangan muka dikandang sendiri, juga memupuskan harapan Indonesia untuk lolos ke babak ketiga.

Ketua umum PSSI yang baru saja terpilih, Mochamad Iriawan atau yang dikenal dengan nama Iwan Bule langsung mengambil gebrakan dalam waktu 4 hari sejak dilantik, dengan memecat Simon McMenemy. Langkah yang diambil oleh Iwan Bule patut kita apresiasi. Namun, yang perlu ditindaklanjuti selanjutnya adalah siapa yang akan mengisi kursi pelatih selanjutnya patut kita tunggu.

Selain gebrakan dengan memecat pelatih, publik juga berharap ada perbaikan secara menyeluruh masalah persepakbolaan Indonesia. Selama ini publik sepakbola tanah air, merasa jenuh dan bosan mendengar banyaknya masalah dan hiruk pikuk persepakbolaan tanah air. Bukan prestasi yang sering kita dengar, tetapi masalah kericuhan suporter, mafia sepakbola, praktek pengaturan skor, persoalan wasit, bentrok jadwal liga dengan timnas, dan masalah lainnya yang masih menumpuk.

Yang patut dicermati, siapapun calon pengganti Simon McMenemy akan sia-sia jika segala permasalahan yang ada tidak segera diselesaikan oleh PSSI.  Kita mengharapkan sepakbola berjalan dalam rel yang benar tanpa ada konflik dan kepentingan. 

Sejak penulis mengamati persepakbolaan Indonesia mulai era Ketua PSSI Azwar Anas hingga saat ini, prestasi timnas Indonesia tidak dalam masa keemasan. Kita tidak perlu memimpikan prestasi timnas seperti kisah kerajaan Majapahit, yang menjadi kerajaan Nusantara yang sangat disegani dan mencapai puncak kejayaannya pada masa itu. 

Atau kita tidak perlu membayangkan kisah cerita sepakbola Indonesia yang begitu disegani di Asia sebelum era 1990-an.  Yang publik sepakbola tanah air harapkan, adalah segera ada perbaikan yang nyata dari pengurus PSSI saat ini untuk segera memperbaiki segala macam permasalahan sepakbola Indonesia.

Kita merindukan suporter yang damai, ketika kita merasa nyaman mengajak keluarga kita untuk berlibur melihat pertandingan sepakbola di dalam stadion tanpa ada rasa khawatir akan ada kericuhan akhir pekan. Kita juga merindukan, timnas Indonesia bisa jadi Juara di tingkat Asean, karena sejak 1991 timnas Indonesia puasa gelar di level senior.

Jika segala macam permasalahan yang ada dapat diselesaikan, dan persepakbolaan Indonesia sudah berjalan pada rel yang benar maka siapapun pelatih yang menangani timnas Indonesia akan membawa Indonesia Juara. Karena suasana kompetisi dan sepakbola yang kondusif akan membawa pengaruh yang positif untuk perkembangan sepakbola Indonesia ke depan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN