Mohon tunggu...
Sigit Eka Pribadi
Sigit Eka Pribadi Mohon Tunggu... Administrasi - #Jadikan pekerjaan itu seni dan hobi#Dulu membidangi Humas dan Media#Sekarang Membidangi Seni dan Hiburan#

#Menulis sesuai suara hati,kadang kritis,tapi humanis,berdasar fakta dan realita#Kebebasan berpendapat dijamin Konstitusi#Jangan membungkam#

Selanjutnya

Tutup

Home Pilihan

Awas! Listrik Pintar Jangan "Disepanyolin" ataupun "Dipinterin"

26 Agustus 2022   16:21 Diperbarui: 26 Agustus 2022   17:54 252 22 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi gambar Petugas PLN sedang mengecek instalasi listrik | Dokumen Foto Via Kompas.com

Sering sekali kita mendengar kabar dan bahkan melihat secara fakta baik itu melalui media televisi maupun melihat secara langsung di lapangan terkait peristiwa musibah kebakaran rumah tinggal, pertokoan, perkantoran, dan sebagainya di berbagai tempat.

Nah, pada umumnya penyebab utama dari berbagai peristiwa musibah kebakaran tersebut sebagian besarnya adalah masalah klasik, yaitu akibat terjadinya korsleting listrik atau hubungan arus pendek.

Ya, tidak mungkin ada asap, jika tidak ada api, karena api adalah sumber dari asap. Bagaimana mungkin ada asap yang berasal dari api, jika apinya tidak ada. Itulah kata peribahasanya, yang artinya ada asap berarti ada api, tidak akan ada akibat jika tanpa sebab.

Begitulah kira-kiranya, tentunya tentang faktor korsleting listrik atau hubungan arus pendek yang seringkali menyebabkan kebakaran ini terjadi karena berlaku hukum sebab akibat, atau ada sebab musababnya.

Seperti yang diketahui juga, ada dua jenis layanan PLN soal penggunaan listrik ini, ada layanan listrik pintar yang merupakan layanan listrik prabayar dan ada layanan listrik pasca bayar.

Yang jelas, kedua layanan ini masih seringkali di akali oleh pengguna, karena tak sedikit perilaku masyarakat soal instalasi listrik ini demi menghemat listrik atau mengakali daya listrik ada saja yang memaksakan kehendak.

Mengakali listrik dengan cara yang tidak etis yaitu dengan menghalalkan cara "sepanyol" alias separo nyolong dan cara-cara ilegal yang tidak dibenarkan lainnya atau dengan kata lain listrik pintar tapi "dipinterin".

Padahal, sudah jelas ada Undang-Undang Negara yang mengatur soal ketenagalistrikan ini, yaitu Undang-Undang Ketenagalistrikan (UU 30/2009) yang menyebutkan bahwa;

"Setiap orang yang menggunakan tenaga listrik yang bukan haknya secara melawan hukum dipidana dengan pidana penjara paling lama 7 (tujuh) tahun dan denda paling banyak Rp. 2.500.000.000,00 (dua miliar lima ratus juta rupiah)".

Jadi amatlah jelas bukan, bila masyarakat menyalah gunakan atau mengakali penggunaan listrik secara ilegal dan pada akhirnya ketahuan, maka akan dikenakan pasal pidana dan kena hukuman penjara.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Home Selengkapnya
Lihat Home Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan