Mohon tunggu...
Sigit Eka Pribadi
Sigit Eka Pribadi Mohon Tunggu... #Jadikan pekerjaan itu seni dan hobi#Dulu membidangi Humas dan Media#Sekarang Membidangi Seni dan Hiburan#

#Menulis sesuai suara hati,kadang kritis,tapi humanis,berdasar fakta dan realita#Kebebasan berpendapat dijamin Konstitusi#Jangan membungkam#

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Menyoal Kenapa Masyarakat Semakin Enggan "Gugu" Pejabat Publik

1 Maret 2020   12:13 Diperbarui: 1 Maret 2020   12:06 141 10 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menyoal Kenapa Masyarakat Semakin Enggan "Gugu" Pejabat Publik
Ilustrasi gambar | Pedomankarya.id

Ada banyak sekali pejabat publik di negeri tercinta Indonesia ini, mungkin bisa ratusan ribu jumlahnya, dan masing-masing
dari mereka ini, tentunya memiliki integritas dan kompetensi yang mumpuni pada bidangnya.

Pejabat publik merupakan cerminan orang-orang yang dapat digugu, dipercaya, dipanut ataupun diayom oleh masyarakat, yang ditokohkan sesuai dengan strata dalam kehidupan masyarakat, yang menjadi pedoman suri tauladan bagi masyarakat dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

Tapi entah kenapa dari sekian banyaknya pejabat publik, pada realitanya tidak terlalu banyak pejabat publik yang dapat diayom oleh masyarakat, entah kenapa juga, ada keengganan masyarakat untuk meng "gugu" pejabat publik.

Kepercayaan masyarakat kepada para pejabat publik semakin lama kian dirasa memudar, masyarakat banyak bersikap skeptis terhadap pejabat publik.

Karena kalau bisa dilihat fakta dan realitanya di masyarakat, ternyata kebanyakan dari para pejabat publik ini, justru lebih banyak memberikan kesan pengayoman dan panutan yang kurang edukatif didalam kehidupan masyarakat.

Semakin banyak para pejabat publik hanya sekedar mengejar popularitas dan pencitraan belaka, tapi mengebelakangkan integritasnya sebagai pejabat publik, hanya demi memuluskan cita-cita dan tujuan yang ingin dicapai.

Bahkan yang lebih parah lagi, banyak pejabat publik yang lebih bermuatan dengan  kepentingan, baik itu kepentingan politik, ataupun kepentingannya masing-masing.

Yang lebih menggila dan membuat masyarakat semakin skeptis dan tidak percaya lagi kepada para pejabat publik adalah, banyak pejabat publik yang ternyata tersandung dan terlibat kasus-kasus pidana, seperti korupsi, skandal suap, dan kasus lainnya.

Sehingga semakin membuahkan sakit hati, kekecewaan dan kemarahan masyarakat yang semakin menjadi-jadi, karena para pejabat publik yang seharusnya dapat dipercaya dan di "gugu" ternyata justru berkhianat.

Inilah yang tentunya jadi ironi, mengherankan dan memprihatinkan, banyak sekali pejabat publik tapi sedikit sekali yang bisa di "gugu" dan dipercaya oleh masyarakat.

Sehingga tentunya persoalan ini tidak dapat dikesampingkan begitu saja, pemerintah sebagai wadah bagi lahirnya para pejabat publik perlu duduk bersama mengevaluasi kondisi ini, kenapa bisa terjadi seperti ini, kenapa masyarakat semakin enggan meng "gugu" pejabat publik, kenapa tingkat kepercayaan masyarakat kepada pejabat publik semakin memudar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN