Mohon tunggu...
shafira annisa
shafira annisa Mohon Tunggu... Berkelana

Explore and Evolve

Selanjutnya

Tutup

Finansial

Urgensi Arus Keuangan Milenial di Masa Pandemi

15 Oktober 2020   23:18 Diperbarui: 15 Oktober 2020   23:35 52 0 0 Mohon Tunggu...

Millenial, Pandemi dan Finansial Urgensi

Sosok milenial yang kerap diperbincangkan sebagai generasi penerus bangsa berada dalam ombang ambing arah khususnya di masa pandemi ini. Dalam Profil Generasi Milenial 2018, BPS menyebutkan bahwa generasi milenial mencapai 33,75 persen dari jumlah penduduk keseluruhan. 

Ini menunjukkan bahwa milenial berpotensi untuk mendominasi masyarakat produktif dalam beberapa tahun mendatang. Namun dengan besarnya jumlah milenial tersebut, tidak ada data yang menunjukkan seberapa besar potensi dan kualitas kaum milenial itu sendiri. Ini menjadi catatan bagi kita semua mengingat pentingnya persiapan kaum muda sebagai proyeksi masa depan Indonesia.

Pandemi Covid-19 memaksa setiap orang untuk berada di rumah. Di kala work from home (WFH) ini semua lapisan masyarakat terdampak, kaum milenial yang biasa aktif berkegiatan di luar rumah terpaksa harus mengubah segala kegiatan itu dalam bentuk virtual. 

Sering kita temui banyak webinar, konferensi dan sharing session yang di tawarkan oleh organisasi2 juga pergerakan kaum muda lainnya. Di samping itu, tak jarang juga kita temukan kaum muda yang hanya menghabiskan waktu untuk men-scroll sosial media, nongkrong di kafe juga melalu-lalang tanpa faedah. Gap disini akan semakin meluas apabila tidak terarahkan. 

Sosial media menjadi tempat favorit setiap orang khususnya para milenial. Pengaruh sosial media, dengan berbagai konten menarik menimbulkan sifat impulsif pada sebagian kaum milenial. 

Contohnya saja seperti rasa ingin membeli suatu barang setelah melihat konten iklan promo disalah satu social media tanpa mempertimbangkan uang yang dimiliki, ataupun kegunaan barang tersebut. Satu yang menjadi alasan yakni, tren yang juga diikuti rasa takut akan kehilangan promo atau diskon.

Disamping itu, kaum milenial masih terbilang rendah pemahaman akan investasi. Investasi memang bukan hal yang dipelajarinya sedari dini sehingga sebagian besarnya tidak cakap akan hal yang satu ini. Keadaan ini menunjukkan bahwa kesadaran milenial terhadap perencanaan masa depan khusunya dalam bidang keuangan masih kurang, disamping aspek penting lainnya.    

Beberapa bank juga lembaga keuangan telah menawarkan berbagai macam perencanaan keuangan, salah satunya dana darurat. Aneka ragam jasa dan layanan menargetkan milenial demi perencanaan keuangan yang lebih baik. 

Tidak harus melalui lembaga-lembaga tersebut, ternyata dalam hal mengatur finansial bulanan saja banyak yang belum memiliki acuan dan masih bergantung pada pemberian orang tua. Sulit memang untuk memaksakan seseorang, namun tidak ada salahnya apabila menawarkan solusi yang lebih baik.

Proaktif Terhadap Kapabilitas Keuangan Sendiri

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x