Mohon tunggu...
Septian Dhaniar Rahman
Septian Dhaniar Rahman Mohon Tunggu... Penerjemah - Penerjemah dan Komikus

Saya lulusan Sastra Inggris dan telah menerjemahkan beberapa buku non fiksi. Selain itu, saya juga telah menerbitkan beberapa novel dan komik detektif. Kunjungi website saya juga di http://septiancomics.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Novel Pilihan

Hantu Hutan (Bagian 10)

26 Januari 2022   21:59 Diperbarui: 26 Januari 2022   22:03 77 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Novel. Sumber ilustrasi: PEXELS/Fotografierende

"Kangmas, sebaiknya kita tidak perlu ke studio foto itu. Lebih baik kita berpura-pura tidak tahu apa-apa."

"Maksudmu bagaimana?"

"Masukkan lagi foto-foto Edwige Fenech itu ke amplop, terus taruh lagi di meja teras."

"Kupikir itu tidak menyelesaikan masalah."

"Paling tidak begitulah hal terbaik yang bisa kita lakukan."

Aku melakukan saran istriku, lalu duduk diam membisu di sofa ruang tengah. Istriku masuk kamar, mungkin dia mau tidur sore itu. Sebenarnya aku ingin pergi sendiri ke studio foto itu untuk menyelidiki segala sesuatunya, tetapi rasa malas menahanku. Biarlah hal itu terjadi dan aku tidak peduli. Kalau si pengirim foto itu tahu kalau kami sama sekali tidak melakukan sesuatu pada foto itu, apa yang bakal terjadi? Itu yang kunanti.

Ponselku berbunyi nyaring. Nomor yang tidak kukenal muncul. Ini dia. Aku menjawab sambil mengaktifkan mode loudspeaker, supaya istriku di kamar bisa mendengar, itu juga kalau dia belum tidur.

"Selamat sore?" aku menyapa dengan suara kubuat seramah mungkin.

"Sartana di sini." suara di seberang begitu bariton, cenderung mengerikan. "Semestinya kau takut kepadaku."

"Aku tidak perlu takut pada siapa pun, tidak juga padamu. Intimidasimu gagal total."

"Sekali lagi kutegaskan kalau namaku Sartana. Tidak seharusnya kau melawanku." suara di seberang sekarang terdengar begitu serak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Novel Selengkapnya
Lihat Novel Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan