Mohon tunggu...
Seneng Utami
Seneng Utami Mohon Tunggu... lainnya -

an ordinary woman

Selanjutnya

Tutup

Worklife Artikel Utama

Suka Duka Menjadi Pekerja di Perantauan

24 November 2018   14:46 Diperbarui: 24 November 2018   22:40 1568 35 15
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
sumber: www.inovasee.com

Dalam usia yang terbilang muda saya telah memutuskan untuk menjadi perantau. Dan hingga saat ini saya sedang bermukim di Hong Kong sebagai pekerja migran. 

Dulu saya ingat sekali apa yang ada di benak kepala ini ketika membayangkan jika saya bisa bekerja jauh dari rumah ke luar pulau atau sampai ke luar negeri, terbayangkan cepat atau lambat akan menjadi orang kaya sebab mendengar desas-desus warga sekitar mengatakan gaji di luar pulau atau di luar negeri itu lumayan besar.

Rasanya ingin tertawa sendiri menyadari perjalanan merantau yang saya lakukan kurang lebih 8 tahun, tidak mengubah keadaan materi (menjadi kaya). Hidup saya masih biasa-biasa saja. Benar sekiranya kalau soal rezeki ternyata sudah diatur sama yang di atas.

Menurut saya menjadi perantau itu dibilang enak ya enak, dibilang tidak enak ya bakalan tidak enak beneran. Jadi tergantung dari kitanya sendiri yang menjalani. Sebelum membeberkan suka- citanya sebagai perantau, saya akan menyebut dukanya dulu.

Ngomong- ngomong soal duka ya? Uhm...kalau saya pribadi sebenarnya ada beberapa hal yang terasa menyerupai duka dan dari situ saya pantas menjadi murung atau tidak senang. Bagaimana pun juga semurung-murungnya saya, tetap selalu saya usahakan untuk terkondisikan. Seperti misalnya setiap kali selesai bekerja dan berada di kamar yang sempit, terasa sekali kalau saya ini sedang di perantauan. Keberadaan telepon genggam pun adakalanya membuat saya jenuh untuk hanya berkomunikasi jarak jauh. Ujung-ujungnya menulis di kertas sebagai cara mengekspresikan apa yang sedang dipikirkan dan yang dirasakan.

Di sini, saya bekerja di rumah, mengurusi keadaan rumah. Setiap hari secara sadar atau tidak, ada kalanya ingin lepas dari pekerjaan ini. Saya bayangkan teman-teman di Indonesia yang seumuran saja terlihat bisa bermain ke berbagai tempat, kalau saya? Apa daya. Ini semua sudah resiko. Biasanya hati saya menjadi kalem setelah meyakini dalam hati, jika jalan saat ini yang Tuhan berikan adalah rencana-Nya yang baik (untuk saya tentunya). Duka dalam bentuk apapun selama di perantauan saya ubah menjadi sebuah harmoni yang tetap enak dinikmati.

Berikut ini suka-cita menjadi perantau berdasarkan pengalaman yang saya alami:

Bermental single fighter
Segala bentuk keputusan yang tadinya membuatku takut, pada akhirnya harus ku hadapi. Dalam proses penyesuaian diri terhadap lingkungan baru tentunya ada banyak rintangan. Single fighter harus tetap fokus terhadap pemecahan masalah dibandingkan meributkan masalah. Merantau dan jauh dari keluarga akan mengajarkan kita untuk menjadi pribadi yang mandiri, selalu yakin terhadap kemampuan diri dan tidak bergantung dengan orang lain.

Menjadi lebih mengerti tentang siapa diri ini
Di perantauan itu meskipun kita kenal baik dengan beberapa orang, pasti pada akhirnya dekat dengan keluarga itu rasanya lebih menentramkan sebab tidak ada sekat yang membedakan. Beda dengan keberadaan saya di sini yang sebagai pekerja dan bukan dari keluarga murni. Walaupun tidak terlalu diperlakukan diskriminatif, namun kenyamanan ada pada diri sendiri.

Ketika kita berhasil mengenali siapa diri kita, maka kita akan menjadi orang yang tidak mudah merasa iri hati terhadap keberhasilan orang lain yang terlihat lebih dari yang mampu kita usahakan. Karena kita tahu benar sampai mana kapasitas keterampilan yang kita punya itu telah dimaksimalkan. Orang yang mengerti dirinya akan mudah mengerti orang lain pula.

Apabila kita sudah bisa mengenali diri dengan baik dengan mudahnya kita akan tahu cara untuk menghibur diri setiap kali dihadapkan pada ketidak- senangan. Seperti saya misalnya cara saya mengatasi kejenuhan biasanya saya menulis, menggambar, dan mendengarkan musik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan