Mohon tunggu...
Sechudin
Sechudin Mohon Tunggu... Kutulis setiap kata pada jemariku terus menyebut dan mengingatmu kekasih. Jika tulisan-tulisanku membuat luka pada butiran jiwa-jiwamu maka berkenanlah menerima maaf dari sujudku kekasih

Bertugas pada bumi menabur benih kebaikan, menjaga tanaman dari hama, wabah, kekacauan dan pemecah belah lingkungan dengan harapan hasil panen yang melimpah untuk kesejahteraan anak cucu di kampung halaman

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Kopi Ramadan

5 Mei 2019   05:51 Diperbarui: 5 Mei 2019   05:52 0 9 0 Mohon Tunggu...
Kopi Ramadan
DM-Blitar

Demi kopi yang setiap pagi kuseduh
Kini ramadhan tiba agar aku ikut bersamanya
Kau tidak memaksa
Tapi aku harus ikut karena taqwa telah menanti di sana

Kopiku kini layu
Pagiku tak lagi bercengkrama denganmu
Bibir dan lidahku terasa kelu
Tapi aku ingat akan janjimu
Kita akan tetap bertemu
Sebelum kabut fajar tampak di ufuk barat

Aku lari menantimu di ujung subuhku
Tapi kau hanya memandangku sambil lari menjauh pergi
Kau pun tersenyem dan meninggalkan secarcik pesan dalam meja itu
"Besok aku kembali sebelum subuh duduk dan tersenyum di kursi itu"

Menjelang pagi aku kembali dengan membawa kentongan dan bedug
Untuk mencegah subuh mendahului pertemuan yang kita nanti
Aku tersenyum dari ranjangku
Karena aroma parfumu telah tampak pada hidungku
Dan aku tau kau telah menantiku di meja ujung dapur menepati janjimu

Glempang, 30 Sya'ban 1440 H




KONTEN MENARIK LAINNYA
x