Mohon tunggu...
Sechudin
Sechudin Mohon Tunggu... Kutulis setiap kata pada jemariku terus menyebut dan mengingatmu kekasih. Jika tulisan-tulisanku membuat luka pada butiran jiwa-jiwamu maka berkenanlah menerima maaf dari sujudku kekasih

Bertugas pada bumi menabur benih kebaikan, menjaga tanaman dari hama, wabah, kekacauan dan pemecah belah lingkungan dengan harapan hasil panen yang melimpah untuk kesejahteraan anak cucu di kampung halaman

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Nyadran Desa Dibanjiri Tumpeng

10 April 2019   15:51 Diperbarui: 10 April 2019   16:33 0 2 0 Mohon Tunggu...
Nyadran Desa Dibanjiri Tumpeng
Foto: dokpri

Banjarnegara- Tradisi nyadran di Desa Glempang merupakan tradisi dan budaya lokal warga Desa Glempang yang diturunkan dari leluhur dan sampai sekarang masih terus dilestarikan oleh warga Desa Glempang

Nyadran tersebut diadakan setahun sekali di bulan Sya'ban atau lebih dikenal bulan Sadran oleh warga Desa. Kegiatan ini berlangsung setiap hari Senin Pertama di bulan Sya'ban dan tahun ini bertepatan dengan senin pon 2 Sya'ban 1440 H (8/4)

Sadranan tersebut juga dikenal dengan nama Tumpengan.

Turut hadir dalam acara tersebut kepala kadus tiga Desa Glempang Sudarno dan juru kunci Makam Karangendep Alhamdu

Sebelum acara sadranan biasanya warga berduyun-duyun ke Makam untuk membersihkan makam leluhurnya dan mendo'akan ahli kubur masing-masing, setelah itu warga berkumpul di halaman makam, area jalan dan halaman rumah warga untuk bersama-sama makan tumpeng yang sebelumnya dipimpin do'a oleh sesepuh Makam Karangendep Desa Glempang

Tumpeng sadran pada tahun ini berjumlah sekitar 300 tumpeng, selain dimakan bersama-sama tumpeng tersebut juga dibagikan kepada kantor Desa Glempang dan  sekolah-sekolah yang berada dilingkungan kadus tiga Desa Glempang

Sesepuh dan juru kunci makam Karangendep Desa Glempang Alhamdu menyampaikan agar budaya tersebut harus tetap dijaga. "Kegiatan ini adalah tradisi para sesepuh kita, maka kita harus tetap menjaga dan melestarikan adat tersebut". Tuturnya

Sudarno Kepala Dusun tiga Desa Glempang menyampaikan selain sadranan pada tahun ini juga diadakan penggalangan dana untuk membuat penerangan disekitar makam.

Foto: dokpri
Foto: dokpri