Mohon tunggu...
Satrio Arismunandar
Satrio Arismunandar Mohon Tunggu... Penulis - Penulis buku, esais, praktisi media, dosen ilmu komunikasi, mantan jurnalis Pelita, Kompas, Media Indonesia, Majalah D&R, Trans TV, Aktual.com. Pendiri Aliansi Jurnalis Independen (AJI).

Penulis buku, esais, praktisi media, dosen ilmu komunikasi, mantan jurnalis Pelita, Kompas, Media Indonesia, Majalah D&R, Trans TV, Aktual.com. Pendiri Aliansi Jurnalis Independen (AJI).

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama Pilihan

Resensi Buku: Ilmu Politik Itu seperti Sepak Bola

11 September 2021   14:43 Diperbarui: 11 September 2021   14:49 210 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Resensi Buku: Ilmu Politik Itu seperti Sepak Bola
Beydra Yendi Yarman (2021). "Fasih" Bicara Politik "Tanpa" Belajar Ilmu Politik. Bekasi: Gramata Publishing. Tebal: xvii + 583 hlm.

Ilmu politik itu seperti sepakbola. Banyak orang  merasa ahli sepakbola. Orang yang kemampuannya tidak memenuhi syarat untuk jadi pemain sepakbola tarkam (antarkampung) pun tidak dilarang menganalisis gaya pemainan Ronaldo atau Messi.  

Mereka bahkan bisa "menganalisis" strategi pertandingan Barcelona atau Manchester United. Tentang apakah analisisnya itu bermutu atau tidak, adalah soal  lain.

Itulah ilmu politik. Kalau kita menyempatkan diri membaca media sosial , akan kita lihat banyak "pengamat politik" bicara lantang di sana. Meskipun tidak punya basis ilmu politik, semua merasa sah saja untuk menganalisis politik Indonesia, Palestina, Afganistan, Amerika, dan China.

Bagi mereka yang secara khusus belajar ilmu politik, mungkin geli membaca "analisis-analisis ajaib" dari para "pengamat politik" dadakan itu. Tetapi, inilah nasib sarjana ilmu politik. Capek-capek belajar sekian tahun di universitas, eh tenyata di luaran sana banyak orang --yang tak punya basis ilmu politik-- sudah lebih dulu ngetop sebagai "pengamat politik."

Yang lebih beruntung dari lulusan jurusan politik ini adalah lulusan jurusan  fisika, kimia, matematika, astronomi, dan sebagainya. Setidaknya, sangat sedikit orang yang nekat  atau berani mengaku sebagai "pengamat fisika" atau "pengamat kimia." Ini karena hanya dalam waktu 1-2 menit, bisa langsung ketahuan bahwa dia tidak tahu apa-apa soal fisika atau kimia.

Meningkatkan Literasi

"Kejengkelan" melihat pengamat-pengamat amatiran semacam itu mungkin yang menggerakkan Beydra Yendi Yarman, Sarjana Ilmu Politik lulusan Universitas Indonesia (1990), untuk menulis buku berjudul: "Fasih" Bicara Politik "Tanpa" Belajar Ilmu Politik.

Menurut Yendi, yang hampir 30 tahun berprofesi sebagai salesman dan marketer, buku ini ditujukan untuk pembaca, guna menambah dan meningkatkan literasi masyarakat umum tentang politik, "tanpa" harus menjalani studi ilmu politik secara formal.

Tak heran, jika buku ini memberikan uraian ringkas tentang sejumlah teori dan konsep dasar, mengenai politik dan negara, dari zaman Romawi kuno sampai zaman modern. Ada juga uraian yang cukup lengkap, untuk memperoleh pemahaman dasar tentang undang-undang, konstitusi, lembaga-lembaga negara,  partai politik dan pemilu.

Yendi bahkan menambahkan uraian tentang fenomena kontemporer dalam dunia politik Indonesia. Ia menambahkan bahan tentang: hak asasi manusia (HAM), pencitraan politik, survei dan polling politik, peran pengusaha dalam politik, peran TNI-Polri dalam politik, peran selebritas dalam politik, peran agama/tokoh agama dalam politik, dan peran media sosial dalam politik.

Kalau tujuan buku ini adalah memberi bekal, agar masyarakat awam bisa sekadar "paham" politik, buku ini sebetulnya sudah memadai. Sudah lebih dari cukup. Malah saya berpendapat, buku ini layak dijadikan salah satu buku pendamping, untuk mengajar mata kuliah politik satu semester di universitas. Jadi, tujuan Yendi untuk memberi bekal atau pengantar ilmu politik sudah tercapai.

Lancar dan Komunikatif

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan