Mohon tunggu...
Reno Dwiheryana
Reno Dwiheryana Mohon Tunggu... Blogger

blogger harus punya dedikasi dan harga diri. bersyukur seminim apapun keadaan. umur kian bertambah, jatah hidup di dunia semakin berkurang. mati-matian manusia demi dunia, akan tetapi dunia tidak manusia bawa mati. sebanyak apapun harta manusia tidak akan mencukupi hidup yang singkat ini.

Selanjutnya

Tutup

Digital Pilihan

Indikasi-indikasi Seseorang Kecanduan Gim

25 Juni 2018   19:04 Diperbarui: 25 Juni 2018   19:17 0 2 1 Mohon Tunggu...

Sebagaimana kita ketahui bersama World Health Organization (WHO) secara resmi telah menetapkan kecanduan bermain game sebagai salah satu bentuk gangguan mental atau dikenal dengan istilah "gaming disorder". 

Merujuk pada indikasi kecanduan bermain game ini digambarkan sebagai individu (dari skala anak-anak s.d orangtua) yang tidak dapat mengontrol dirinya dan secara terus-menerus bermain game tanpa mengindahkan baik itu dirinya maupun sekitarnya. 

Bermain game apakah itu game console,  komputer, mobile sejatinya lebih ditujukan sebagai sarana hiburan maupun refreshing untuk mengusir rasa jenuh. Tentu jika seseorang telah sampai tahap kecanduan bermain game maka hal tersebut menjadi sebuah keprihatinan tersendiri dan perlu penanganan dari psikater untuk mengobatinya.

Sebelum berbicara mengenai kecanduan bermain game, sebenarnya ada hal penting yang perlu terlebih dahulu ditelaah yaitu seberapa "kadar" seseorang dapat dikatakan kecanduan? Hal ini kiranya perlu diperjelas dikarenakan perlu pemahaman mendalam mengenainya agar tidak menimbulkan penafsiran miring bahwa bermain game merupakan sesuatu hal yang "mutlak" buruk.

Dalam artikel ini Penulis sebagai pemain game akan memberikan gambaran "real" seperti apa indikasi awal seseorang mulai kecanduan bermain game :

1. Ketika intensitas bermain game mulai mengganggu produktivitas maupun aktivitas pribadi.

Pada awal mula bermain game umum apa yang user (pemain) cari adalah hiburan atau kesenangan. Bermain game itu ibarat jodoh-jodohan, apabila seseorang tidak menyenangi game yang dimainkannya niscaya ia tidak akan memainkannya kembali.

Namun disaat seseorang menyenangi permainan tersebut dan secara intens (continue) memainkannya, dan disaat bersamaan mengganggu produktivitas maupun aktivitas kesehariannya maka hal ini perlu diwaspadai. Sebagai ilustrasi, seorang anak yang kerap bermain game dan secara tidak langsung membuatnya susah berkosentrasi dalam pelajaran di sekolah sehingga menyebabkan prestasinya menurun.

2. Ketika seseorang mulai dan secara massive menggelontorkan uang demi game.

Pada umumnya karakteristik (genre) game (First Person Shooter, 3rd Person, RPG, Simulation, dll) masing-masing memiliki kadar adiktif yang berbeda bagi user yang memainkannya. Ada individu yang gemar bermain game ketika game tersebut tamat maka ia seketika akan berhenti bermain.

Akan tetapi untuk game-game yang mengimplementasikan sistem berbayar secara online/virtual/dunia maya cenderung dapat membuat user tidak berhenti bermain disebabkan interaksi/kompetisi/pengalaman bermain didalamnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2