Mohon tunggu...
Widodo Judarwanto
Widodo Judarwanto Mohon Tunggu... Penulis Kesehatan

Dr Widodo Judarwanto, pediatrician. VIRTUAL MEDICINE CALL TODAY: 021.29614252 - 021.5703646 ** www.drwido.com ** www.kesulitanmakan.com ** www.alergiku.com ** www.pickyeatersclinic.com ** www.klinikbayi.com ** www.dokteranakindonesia.com **

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Kenali Reaksi Alergi Vaksin Covid-19

14 Januari 2021   10:02 Diperbarui: 17 Januari 2021   09:05 679 8 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kenali Reaksi Alergi Vaksin Covid-19
Ilustrasi vaksinasi pada lansia(SHUTTERSTOCK/BaLL LunLa via Kompas.com)

Pencegahan dan Penanganan Reaksi Alergi Ringan Hingga Berat Vaksin Covid-19

Menurut CDC, Siapa pun dengan riwayat reaksi alergi langsung dengan tingkat keparahan apa pun terhadap komponen apa pun dari mRNA COVID-19 vaksin atau polisorbat tidak boleh divaksinasi. CDC melaporkan bahwa sejauh ini tingkat anafilaksis mencapai 11,1 kasus dari 1 juta untuk vaksin COVID-19.

Di antara 1,8 juta orang di AS yang telah menerima dosis pertama vaksin Pfizer-BioNTech atau Moderna COVID-19, 21 di antaranya mengalami reaksi alergi berat, yang dikenal sebagai anafilaksis, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). 

Meskipun reaksi anafilaksis berpotensi mengancam nyawa, reaksi ini dapat segera dihentikan dengan obat-obatan seperti epinefrin. Semua pasien sembuh dengan baik.

dok. pribadi
dok. pribadi
CDC melaporkan bahwa sejauh ini tingkat anafilaksis mencapai 11,1 kasus dari 1 juta untuk vaksin COVID-19, dibandingkan dengan 1,3 kasus per 1 juta untuk vaksin flu. 

Secara epidemiologis amgka kejdian reaksi alergi berat masih sangat jarang. Vaksin COVID-19 sangat aman dan, mengingat AS telah melihat lebih dari 2.000 kematian terkait COVID-19 per hari, bahaya penyakit tersebut jauh lebih besar daripada bahaya reaksi alergi. 

Kasus anafilaksis yang dilaporkan hanyalah sebagian kecil dari 4,8 juta orang yang telah menerima dosis pertama vaksin tanpa masalah serius, dan para ahli berharap bahwa mereka tidak menghalangi orang lain yang tidak memiliki riwayat anafilaksis terkait vaksin untuk mendapatkan vaksin segera setelah tersedia bagi mereka.

Anafilaksis, reaksi alergi akut dan berpotensi mengancam jiwa, ternyata telah dilaporkan setelah vaksinasi COVID-19. Informasi terperinci tentang rekomendasi CDC untuk vaksinasi, termasuk kontraindikasi dan tindakan pencegahan untuk vaksinasi, dapat ditemukan di Pertimbangan Klinis untuk Penggunaan Vaksin mRNA COVID-19 yang Saat Ini Diotorisasi di Amerika Serikat.

Pertimbangan sementara ini memberikan informasi tentang persiapan penilaian awal dan pengelolaan anafilaksis setelah vaksinasi COVID-19. Praktik kelembagaan dan faktor spesifik lokasi juga dapat dipertimbangkan.

Dalam semua kasus, perawatan medis yang tepat untuk reaksi alergi yang parah harus segera tersedia jika terjadi reaksi anafilaksis akut setelah pemberian vaksin COVID-19.

Menurut panduan CDC, orang dengan riwayat reaksi alergi parah yang tidak terkait dengan vaksin (alergi terhadap makanan atau hewan peliharaan, misalnya) masih dapat divaksinasi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x