Mohon tunggu...
Wahyuni Susilowati
Wahyuni Susilowati Mohon Tunggu... Penulis, Jurnalis Independen

pengembaraan raga, penjelajahan jiwa, perjuangan menggali makna melalui rangkaian kata .... https://web.facebook.com/wahyuni.susilowati

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

4 Langkah Meredam Kecemasan Sosial

22 Oktober 2019   05:40 Diperbarui: 22 Oktober 2019   06:08 0 0 0 Mohon Tunggu...
4 Langkah Meredam Kecemasan Sosial
Kecemasan sosial berpotensi merusak performa seseorang (doc.TheHealthSite.com/ed.Wahyuni)

Sekitar 15 juta orang memiliki gejala kecemasan atau fobia sosial yang dimanifestasikan dalam bentuk rasa takut mendalam dihakimi atau ditolak oleh orang lain dalam konteks bersosialisasi.

Bagi sebagian orang, seperti dilansir dalam  Medical News Today, mengendalikan kecemasan sosial dilakukan dengan menghindari berbagai even sosial, termasuk aktivitas yang biasanya dilakukan untuk bersenang-senang dan bergembira seperti pesta atau perayaan kelulusan sekolah/kuliah.

Kecemasan sosial bila tak segera ditangani dengan baik akan membuat penderitanya kehilangan kepercayaan diri dan akhirnya menutup pintu bagi segala jenis interaksi sosial. Beberapa cara bisa dilakukan untuk mengatasinya seperti berikut ini.

1.Hindari mengatasi masalah dengan masalah baru
Kondisi mental dan emosional negatif saat  mengalami kecemasan sosial dapat menyebabkan gejala-gejala psikologis yang memperparah tingkat kecemasan sehingga mendorong penderitanya semakin mengisolasi diri dari dunia luar.

Seorang responden menyatakan bahwa kecemasan sosial bukan hanya menyebabkan perasaan sangat tidak nyaman yang membuat suaranya bergetar dan mengaburkan otak sehingga dia tidak mampu berpikir jernis, namun juga menimbulkan rasa bergejolak dalam perut, tangan berkeringat, dan otot-otot kaku.

Saat para penderita kecemasan sosial mendapati diri mereka dalam sebuah situasi kurang nyaman yang tak terelakkan, dalam sebuah acara kantor misalnya, banyak dari mereka mencoba menutupi gejala-gejala kecemasan mereka dengan cara-cara negatif khususnya menenggak minuman beralkohol. Padahal minuman keras dalam jumlah besar, menurut riset terdahulu, akhirnya mendorong mereka kembali merasa sangat tidak nyaman, kecemasan meningkat, dan berbagai gejala terkait seperti pola tidur yang terganggu.

Seorang pembaca,  yang sukses mengendalikan kecemasan sosialnya, menuturkan pada Medical News Today bahwa selain menjalani terapi perilaku kognitif dan pengobatan; mengupayakan gaya hidup sehat termasuk menghindari alkohol akan sangat membantu pemulihan.

2.Hadapi ketakutanmu, jangan kabur
Cara lain yang dilakukan oleh penderita kecemasan sosial untuk 'melindungi' diri adalah dengan menghindari keterlibatan dalam berbagai situasi sosial dengan tenggelam dalam keasyikan mengintip akun medsos atau melakukan aktifitas lain di ponsel pintar mereka. Padahal bersembunyi di balik ponsel hanya akan membuat berbagai masalah kecemasan sosial yang dihadapi akan bertambah pelik.

Meski harus melawan keengganan bahkan mungkin awalnya sangat menakutkan, jauh lebih baik untuk menghadapi hal-hal pemicu kecemasan secara bertahap dari mulai situasi sederhana sampai yang lebih menantang.

Ceburkan diri dengan sengaja dan berulangkali ke dalam berbagai situasi sosial yang canggung untuk belajar bahwa melakukan sedikit kekeliruan saat bersosialisasi takkan membuat orang menolak atau mengucilkan dirimu dari pergaulan. Bagaimanapun setiap orang pastilah pernah merasa canggung dan melakukan kesalahan dalam berbagai kesempatan. Semua orang pernah mencicipi pengalaman serupa, tak perlu minder karenanya.

3.Tata ulang cara berpikirmu
Strategi terbaik lain untuk mengatasi kecemasan sosial dan kecemasan jenis lainnya adalah mengubah pemahaman tentang stres yang tengah dialami

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x