Mohon tunggu...
Rustian Al Ansori
Rustian Al Ansori Mohon Tunggu... Administrasi - Menulis

Pernah bekerja di lembaga penyiaran, berdomisili di Sungailiat (Bangka Belitung)

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Nurjanah, Pustakawan Desa Balunijuk yang Tetap Semangat Melayani walaupun Tanpa Honor

11 Januari 2020   12:12 Diperbarui: 11 Januari 2020   17:10 358 18 6
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Nurhayati (46 tahun) pengelola perpustakaan desa Batu ibuku, kecamatan Merawang, kabupaten Bangka (dokpri)

Perpustakaan Balunijuk (Bali) Pintar, merupakan perpustakaan umum desa yang berada di desa Balunijuk, Kecamatan Merawang, Kabupaten Bangka, Provisi Kepulauan Bangka Belitung

Saya sempat mampir di Perpustakaan (Perpus) desa Bali Pintar baru-bari ini. Desa Balunijuk berjarak sekitar 25 km dari kota Sungailiat atau sekitar 10 km dari kota Pangkal Pinang. Berkendara roda empat dapat ditempuh dalam waktu sekitar 30 menit dari Sungailiat.

Dari namanya, keberadaan perpustakaan desa ini bertujuan untuk menciptakan para pengunjung dengan membaca dapat menjadi pintar. 

Keberadaan perpustakaan satu lokasi yakni berdampingan dengan musholah Rodatul Jannah. Di musholah ini juga terdapat Taman Pendidikan Al Quran (TPA).

Dokumentasi pribadi
Dokumentasi pribadi
Adalah Nurjanah (46 tahun). Ibu dari 3 orang anak ini, bertempat tinggal dekat dengan perpustakaan Bali Pintar. Selain sebagai pengelola perpustakaan, ia juga merangkap sebagai guru TPA. 

Menyambut dengan ramah kehadiran saya bersama teman-teman dari Dinas Kearsipan dan Perpustakaan (DKP) kabupaten Bangka yang kebetulan melakukan pembinaan siang itu.

"Inilah kondisi perpustakaan kami," ujarnya ketika menyambut kami dengan ramah.

Ia langsung saja berujar menceritakan kondisi perpustakaan yang dikelolanya. Perpustakaan umum desa yang merupakan aset pemerintah desa Balunijuk. 

Nurjanah mulai mengelola perpustakaan sejak tahun 2015. Setelah tahun 2017 barulah ada ruangan yang dibangun melalui anggaran dana desa dengan ukuran 6 x 4 m berada satu tempat dengan mushola Rodatul Jannah. Kebetulan nama mushola hampir sama dengan namanya, Nurjanah.

Mula berdirinya perpustakaan, ia mengelolanya tanpa mendapatkan imbalan. Baru pada tahun 2017, pemerintah desa setempat mengeluarkan kebijakan memberikan honor Rp 700 ribu/bulan. 

Tapi bukan atas nama Nurjanah, honor tersebut untuk pengelola perpustakaan yang lain yakni Siska yang sekarang sudah tidak aktif lagi sejak 6 bulan lalu karena disibukkan dengan aktivitasnya sebagai mahasiswa. Sekarang Nurjanah sendirian mengelola perpustakaan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan