Mohon tunggu...
Rudy W
Rudy W Mohon Tunggu... dibuang sayang

Kutuliskan lagu ini Kupersembahkan padamu Walau pun tiada indah, syair lagu yang kugubah Kuingatkan kepadamu, akan janjimu padaku

Selanjutnya

Tutup

Hobi

Sebelum Bukber, Para Penggemar Klasik Retro Saling Bertemu

3 Juni 2018   07:00 Diperbarui: 3 Juni 2018   08:33 0 1 0 Mohon Tunggu...
Sebelum Bukber, Para Penggemar Klasik Retro Saling Bertemu
mobilkomersial.com

Punya kendaraan keluaran 1900 sampai 1980-an, atau bahkan sebelumnya? Merapatlah ke area Pondok Indah di akhir pekan, tempat komunitas pencinta mobil klasik berkumpul. Usia kendaraan boleh lawas, tapi performa di jalan tetap ganas!

Ada yang unik setiap Minggu pagi di jalanan Pondok Indah, di mana Anda bisa melihat parade mobil dan motor klasik retro berseliweran.

Kawasan elite di bilangan Jakarta Selatan itu dipilih sebagai jalur lintas mobil dan motor lawas yang pernah menjadi favorit di masa jayanya. Parade mobil dan motor jadul itu bukan hanya membangkitkan nostalgia, melainkan juga menjadi objek wisata berjalan yang menarik siapa pun yang melihatnya.

Andi Dwijuwono adalah penggagas komunitas unik bernama Klasik Retro (Katro) ini. Lelaki kelahiran Surabaya, 4 Desember 1961, tersebut menyebut Katro sebagai sarana tempat berkumpul para penggemar barang-barang lawas.

Tak peduli apa pun klub atau organisasi yang diikuti oleh merek kendaraan yang dimiliki, Katro merupakan komunitas guyub non-partisan. Begitulah Andi menyebutnya untuk menunjukkan independensi Katro.

dokpri
dokpri
Pemilik mobil Mercy 200 tahun 1974 ini mengajak siapa pun pemilik mobil dan motor jadul untuk berkumpul setiap akhir pekan.

Tujuannya? Agar kendaraan lawas itu tak hanya terparkir di garasi, tetapi juga bisa menunjukkan performa di jalanan Jakarta. Lebih dari itu, Katro tak terbatas untuk penggiat mobil dan motor saja, tapi juga merangkul semua penggiat benda "berbau" klasik dan retro.

"Awalnya, komunitas ini dibentuk untuk mengumpulkan penggemar mobil dan motor klasik dan retro untuk saling mengenal, serta saling berbagi pengalaman dan berbagi informasi,"  ujar Andi.

Andi menegaskan, Katro dibentuk bukan untuk gagah-gagahan di jalan, melainkan untuk menciptakan jalur lintas Pondok Indah sebagai kenangan lintas Melawai yang mahsyur di era '80-an sebagai sentra kongkow kaum elite Jakarta dengan tunggangan kebanggaan mereka.

Nah, Katro hadir untuk menghidupkan kembali memori tersebut, menyulap lintas Pondok Indah sebagai jalur klasik retro pertama di Indonesia - seperti Australia punya Paramatta Road dan Amerika punya Route 66.

Komunitas yang berdiri pada 2012 lewat grup BlackBerry Messenger (BBM) ini mengawali kumpul perdana pada April 2013 di tempat parkir Masjid Raya Pondok Indah. Seiring perkembangan teknologi, kelompok tersebut bermigrasi ke WhatsApp, Facebook, dan Instagram.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x