Ronald Wan
Ronald Wan Trader and Freelancer

@Pseudonym | Love to Read | Try to Write

Selanjutnya

Tutup

Media Artikel Utama

Menulis, Memaksa Berpikir Kritis

22 April 2017   06:34 Diperbarui: 22 April 2017   13:14 745 30 18
Menulis, Memaksa Berpikir Kritis
Ilustrasi (sumber Actualita.Co)

Menulis, sebuah kegiatan yang menjadi hobi baru buat saya. Sejak bergabung di Kompasiana, mungkin hanya 1-2 hari saya tidak menulis. Mengasyikan dan memaksa saya untuk berpikir. Sehingga akhirnya malah dapat ide mengenai solusi permasalahan yang dihadapi. Terkadang juga mendapat ide tentang suatu hal yang baru dan menarik.

Pola menulis saya adalah, saya membayangkan sebuah tulisan dalam pikiran saya. Seperti berimajinasi, sedang membaca sebuah tulisan. Dan bisa berubah-ubah sesuai kehendak pikiran. Terkadang sedang membayangkan sebuah tulisan, bisa membuat saya terpikir topik yang lain.

Topik tulisan

Dalam mencari topik tulisan, bisa dua arah. Terkadang tertarik dengan suatu topik, baru saya memikirkan isinya. Kebalikannya saya sedang memikirkan sebuah topik, malah menjadi tulisan.

Satu tulisan saya "Kebebasan kita", saat itu saya sedang memikirkan tentang kebebasan yang kita miliki di dunia, akhir nya langsung menjadi tulisan. Kebalikannya adalah, ketika saya tertarik dengan topik "Investasi Bodong", saya baru memikirkan hubungan investasi dengan keserakahan manusia.

Judul Tulisan

Begitu mendapatkan suatu ide tentang topik, biasanya saya langsung tulis judulnya. Sementara saja, yang penting ide tersebut tidak dilupakan. Catatan ini saya baca, pagi hari sebelum jadwal menulis saya serta saya tulis ulang beberapa hari sekali. Dengan menulis ulang memaksa otak saya untuk berpikir lagi tentang topik tersebut.

Setelah ditulis, barulah saya lihat judulnya apakah cukup menarik perhatian tapi tetap mencerminkan inti tulisan dan tidak tendensius. Sebagai contoh, salah satu tulisan saya yang bercerita tentang untuk menjadi pejabat di Indonesia sebaiknya mereka tidak lagi terobsesi tentang mencari harta dan tahta. Akhirnya saya kasih judul "Sudah selesaikah pejabat Indonesia?", bukankah lebih menarik jika dibandingkan dengan Pejabat Indonesia jangan lagi cari harta dan tahta.

Isi Tulisan

Seperti yang sudah saya sebutkan, dalam menulis saya berimajinasi sedang membaca sebuah tulisan dalam pikiran saya. Korelasi antar alinea apakah sudah masuk akal? Apakah jika saya di posisi pembaca, tulisan ini akan menarik? Apa yang menjadi alinea pembuka? Bagaimana dengan kata-kata penutupnya? Semua ini menuntut saya untuk berpikir keras.

Sebagai contoh, saya merasa bahwa Bhinneka Tunggal Ika di Indonesia sudah mulai digoyang oleh angin yang cukup keras berhembus. Saya menulis " KeBhinneka-an Indonesia kutukan atau anugerah". Dimana saya mengambil kesimpulan bahwa berbeda itu indah dan berbeda tetapi bersatu bisa mengatasi masalah yang dihadapi bangsa ini,

Penyambung Ide

Ketika saya ingin menyambungkan beberapa masalah dalam satu tulisan. Saya akan selalu berpikir, apakah yang bisa menjadi penyambung? Seperti dalam tulisan saya "Mobil Jokowi mogok, polemik dan pencarian solusi masalah semen rembang", dua masalah yang berbeda tapi akhirnya tersambung karena keduanya hanya berpolemik tanpa mencari sebuah solusi konkrit.

Riset

Sebuah tulisan akan semakin menarik jika ditunjang dengan riset yang baik. Pada saat melakukan riset ini, saya terkadang menemukan hal baru yang memaksa saya berpikir, apakah konsep sebuah tulisan harus diubah? Riset juga memaksa saya untuk belajar tentang hal baru dan kadang menghasilkan ide baru untuk sebuah tulisan atau pencarian solusi untuk masalah yang saya hadapi.

Penutup

Setelah menulis 62 artikel, termasuk ini. Saya merasa semakin kaya dalam pengetahuan dan merasa adanya perubahan pola pikir dan semakin kritis dalam melakukan analisa sebuah masalah.

Keindahan Kompasiana adalah semua orang bisa menulis apa saja, selama masih mengikuti syarat dan peraturan. Semua Kompasianer, bisa menuangkan ide-ide tanpa perlu takut ditolak. Semua kanal mempunyai penggemarnya masing-masing.

Saya masih penulis pemula dan berharap akan tetap selamanya menjadi penulis pemula. Yang haus dengan tulisan Kompasianer lain dan haus dengan hal-hal baru serta tetap mau belajar sampai akhir hayat saya.

Salam

Hanya sekedar berbagi.