Mohon tunggu...
Roisul H
Roisul H Mohon Tunggu... Pembelajar sepanjang hayat.

menulis tak harus menunggu galau~

Selanjutnya

Tutup

Fesyen

Menakar Pidato 10 November serta Relevansinya di jaman sekarang

10 November 2019   10:53 Diperbarui: 10 November 2019   18:08 0 0 0 Mohon Tunggu...
Menakar Pidato 10 November serta Relevansinya di jaman sekarang
sumber: sunday-digital.com

Bung Tomo 74 tahun lalu sukses 'membakar' semangat juang pemuda Surabaya, melalui narasinya ia sukses menyihir, memainkan emosi, menjadi narator ulung kala itu. Lantas masih relevan kah pidato itu dijaman sekarang?

Jaman dimana kebebasan individu dijunjung tinggi, hak milik di elu-elukan dan privasi diumbar-umbar.

Jaman dimana keterbukaan informasi, pansos dan siapa yang paling terkenal adalah juaranya.

Kita hidup dijaman dimana popolaritas adalah tujuan hidup. Semua ingin populer dengan caranya masing2, mau apa pekerjaannya mau seperti apa latar belakang orang tuanya semua ingin populer.

Kita hidup dijaman dimana listrik adalah infus kehidupan, mau di tempat kerja,rumah, rumah makan, cafe, ruang publik, taman semua harus ada colokan listrik.

Kita hidup dijaman dimana gadget adalah tuan, sedangkan pengguna adalah budaknya. 3/4 waktu kita bisa habis karena gadget. Kalau tuhan tak menciptakan kantuk, kalau tuhan tak mencipta suntu, tentulah kami ini tak akan beristirahat.

Tentunya tidak ada kata cukup, segala informasi, segala aktifitas bahkan mampu kita lakukan hanya dengan sentuhan ibu jari, sungguh dunia dalam genggaman.

Bung, kita hidup dijaman internet adalah 'kebutuhan primer' sedang sandang papan pangan adalah kebutuhan sekunder. Tak jarang orang lupa akan kebutuhan rohani dan jasmaninya hanya lebih mementingkan berselancar di dunia maya.

Bung, kita hidup dijaman dimana uang adalah raja, sedang manusia adalah jongosnya. Manusia rela kerja apapun demi mendapatkan uang, tak pandang pagi,siang,malam. Uang telah membelenggu manusia.

Kita hidup dijaman sosial media adalah daily life, tempat mencurahkan segala kegiatan sehari-hari.

Update status, berkomentar, memforwad informasi, menyebarkan informasi adalah keseharian di dunia maya. Raga di dunia nyata, jiwa di dunia maya. Privasi diumar umbar. Dulu masalah kehidupan dijaga baik-baik, sekarang aib dipublikasi. Mulai dari makan dengan siapa, ada dimana, akan mudah untuk melacaknya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2