Mohon tunggu...
Rofidah Nur F
Rofidah Nur F Mohon Tunggu... Lainnya - Mahasiswi PIAUD UIN Malang

Dipaksa, terpaksa, terbiasa

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

SPPKB: Mengasah Keterampilan Berpikir Kritis Anak

5 Mei 2022   15:30 Diperbarui: 12 Mei 2022   01:42 245 8 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber: www.pexels.com


"Critical Thinking has the potential to be a deeply creative process." (Pemikiran Kritis berpotensi menjadi proses yang sangat kreatif.)--- Pearl Zhu 

Suatu masalah ataupun pekerjaan akan terselasaikan melalui proses berpikir. Begitupun dengan proses pembelajaran pada anak, di mana terdapat salah satu Strategi Pembelajaran Peningkatan Kemampuan Berpikir atau disebut dengan SPPKB

Menerapkan SPPKB kepada anak didik yakni guru mengarahkan anak untuk menelaah masalah berdasarkan pada fakta atau pengalamannya. 

Melalui penerapan SPPKB anak juga akan digiring untuk dapat mengingat dan memahami fakta maupun konsep serta bagaimana hal tersebut dapat dijadikan alat guna melatih kemampuan berpikir anak ketika memecahkan permasalahan. 

Ketika menjumpai permasalahan pada materi pembelajaran, daya pikir anak akan dituntun oleh guru sehingga anak mampu mengaitkan permasalahan yang ada pada teori dalam pembelajaran dengan pengalaman anak. SPPKB memiliki beberapa karakteristik, antara lain: 

  • Pembelajaran dengan SPPKB memacu pada proses mental anak didik. 
  • Pembelajaran melalui SPPKB menerapkan sesi dialog maupun tanya jawab dengan anak didik. Ini bertujuan untuk meningkatkan kemampuan berpikir anak, di mana kemampuan berpikir nantinya akan mengantarkan anak didik dalam memperoleh pengetahuan yang mereka konstruksi secara mandiri. 
  • SPPKB merupakan strategi pembelajaran yang bersandar pada dua aspek, yakni proses belajar dan hasil belajar. Kedua aspek tersebut sama-sama pentingnya, di mana proses belajar memiliki tujuan untuk meningkatkan kemampuan berpikir, sedangkan hasil belajar diarahkan untuk mengkonstruksi pengetahuan atau dalam penguasaan materi pembelajaran yang baru bagi anak. 

Dalam penerapan SPKKB terdapat beberapa tahap yang perlu diketahui, yakni: 

1. Tahap Orientasi

Tahap orientasi adalah tahap di mana guru mengondisikan anak didiknya dalam posisi siap melakukan pembelajaran. 

Pada tahap ini hal pertama yang dilakukan adalah guru memberi penjelasan terkait tujuan yang hendak dicapai, baik tujuan tentang penguasaan materi pembelajaran maupun tujuan tentang proses pembelajaran atau kemampuan berpikir yang harus dikuasai anak didik. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan