Mohon tunggu...
Prasetya Marisa
Prasetya Marisa Mohon Tunggu... Wiraswasta - Pekerja , Pembelajar, dan Penulis Buku Diari.

Mencintai apa yang bisa dicintai. Hidup untuk masa lalu, masa kini, dan masa depan. Tidak memiliki apapun termasuk diri sendiri. Mengejar kesempurnaan walau tak pernah sempurna. Selalu ada cela. Noda.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

T I G A

25 September 2021   15:55 Diperbarui: 25 September 2021   15:57 53 11 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
T I G A
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

Siang ini kau gantung pesanmu di telingaku. Sedikit. Hanya tiga kata. Cukup membikin aku mati gaya.

Siang ini kau tuliskan puisi di bibirku. Sedikit. Hanya tiga bait. Cukup membikin tubuhku lemas tak berdaya.

Siang ini kau titipkan peluk hangat di tubuhku. Sedikit. Hanya tiga detik. Cukup membikin aku dimabuk cinta.

Siang ini, walau hanya imaji saja. Kau taburkan benih rasa yang tak biasa. Esok-esok akan kusiram dengan kasih sayang. Agar kelak, ia tumbuh kuat-kuat. Akan kupakai nanti, untuk menjalin ikatan antara kita berdua.

-Tamat-

Somewhere, 25 sept 21. Membalas puisi sebelumnya 

Mohon tunggu...
Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
25 September 2021
LAPORKAN KONTEN
Alasan