Mohon tunggu...
Rini DST
Rini DST Mohon Tunggu... Lainnya - Seorang ibu, bahkan nini, yang masih ingin menulis.

Pernah menulis di halaman Muda, harian Kompas.

Selanjutnya

Tutup

Love Pilihan

Perlu Perjanjian Pranikah? Belum Cukup Perjanjian Pernikahan?

16 Agustus 2022   21:54 Diperbarui: 16 Agustus 2022   22:27 115 10 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber gambar: Pixabay

Perjanjian Pranikah? Wah ... serasa baru diingatkan oleh Kompasiana, bahwa sebelum menikah setiap calon pengantin bisa membuatnya. Aku dan suami sudah menikah 40 tahun lalu, tanpa ada perjanjian pranikah. Alhamdulillah tak ada masalah yang membuat kami menyesal, bahwa dulu tudak membuat perjanjian pranikah.

Seandainya waktu bisa berputar mundur, hingga saat kami menjelang menikah. Dan sudah mengetahui dari Kompasiana, bisa membuat perjanjian pranikah. Aku pun tidak terpikir apa saja yang akan aku tuliskan dalam pernanjian tersebut. Entahlah dengan suamiku, aku tidak berdiskusi terlebih dahulu dengannya sebelum menulis cerita dalam Kompasiana dengan label perjanjian pranikah ini.

Sekarang kami memang sedang ada masalah mengenai hukum pernikahan, yang kami ketahui justru pada saat pernikahan itu terselenggara.

Anak kami menikah dengan WNA. Kata teman yang kebetulan hadir pada acara pernikahan, nantinya kalau orang tuanya meninggal dunia. Hah? Kami meninggal dunia? Negara akan mengambil harta warisannya sebesar 30%.  Tentu saja maksudnya negara Indonesia.

Sampai sekarang aku tidak tahu, apakah masalah ini bisa ditanggulangi dengan adanya perjanjian pranikah. Misalnya perjanjian pranikah yang menyatakan harta terpisah antara suami-istri. 

Tetapi ... kalau dipikir-pikir mungkin lebih baik tidak tahu. Seandainya tahu juga rasanya tetap tidak tahu apa yang harus dilakukan. Apakah mungkin membatalkan pernikahan untuk persoalan harta waris?

Tidak mungkin! Menurut aku, perjanjian pranikah tidak perlu. Hanya merepotkan dan harus mengeluarkan biaya yang tidak yakin ada gunanya.

Lebih baik  calon pengantin mencermati betul-betul perjanjian pernikahan

*****

Kebetulan aku menjalani masa kecil dalam lingkungan agama Katholik. Aku mendengarkan apa yang dikatakan Romo saat kakakku dan calon suaminya menerima sakramen pernikahan. 

Kepada calon suami, Romo bertanya, "Maukah kamu mangambil (nama calon istri) sebagai istrimu yang sah?"

Kepada calon istri, Romo bertanya, "Maukah kamu mengambil (nama calon suami) sebagai suamimu yang sah?"

Kalau keduanya menjawab "ya", itulah perjanjian pernikahan kedua suami-istri tersebut. Suami-istri memaknai jawaban tersebut sebagai suatu perjanjian pernikahan. Mereka tidak akan pernah selingkuh dan tidak akan mudah bercerai. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Love Selengkapnya
Lihat Love Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan