Mohon tunggu...
Rifki Feriandi
Rifki Feriandi Mohon Tunggu... Open minded, easy going,

telat daki.... telat jalan-jalan.... tapi enjoy the life sajah...

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Jangan Paksa Aku Tidak Divaksin

7 Juni 2021   18:41 Diperbarui: 7 Juni 2021   19:02 52 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jangan Paksa Aku Tidak Divaksin
Penulis sedang divaksin | dokpri


Kadang suka bingung dengan sikap manusia yang terkadang menginginkan orang lain agar melakukan hal yang sama dengan yang dilakukannya. Padahal kan, kepala sama hitam, isi hati siapa tahu. Termasuk dalam menyikapi covid dan vaksin.

Hari Lebaran kemaren. Ada teman yang berkunjung, bersilaturahim. Ke rumah. Saya dengan kenormalan yang baru, tetap menjaga jarak, memakai masker dan salaman tanpa menyentuh. Salam mendekapkan telapak tangan dan diposisikan depan hidung. Dia, teman saya itu, tanpa memakai masker, berusaha bersalaman. Tanpa segan, dia menarik tangan yang sedang dalam posisi salaman jauh. Okelah, saat itu saya maafkan, karena suasana kan sedang berlebaran.

Tapi......

Kemudian dia membuka topik pembicaraan yang mengesalkan. Dia, yang menyatakan sebagai yang tidak mempercayai adanya covid, lalu mempermasalahkan hal yang terjadi.

'Coba, kenapa di rumah boleh gak pake masker, kalau ke mesjid harus bermasker? '.

'Itu akal-akalan menjauhkan ummat dari mesjid'.

'Kalau sudah sakit ya sakit. Tuh buktinya, Dek Laras sembuh'.

'Halah, mau-maunya ditipu'.

Saya awalnya meladeni semua argumentasi dia dengan argumentasi sendiri yang tentunya berlawanan. Sampai akhirnya, mau tidak mau Saya mengemukakan argumentasi dengan nada tinggi.

'Tahu gak kenapa sebulan lalu saya layani salaman Bapak? Karena saya menghargai Bapak. Saya masih mengutamakan silaturahim dengan Bapak. Karena saat itu Bapak memaksa saya, dan saya tidak sempat menghindari tarikan tangan Bapak. Padahal Bapak tahu saya sedang menjaga jarak. Dan Bapak tahu, saya menghargai posisi Bapak yang tidak percaya dengan covid, TAPI BAPAK TIDAK MENGHARGAI POSISI SAYA yang percaya dengan adanya covid. Kenapa saya harus menghargai seseorang yang tidak menghargai saya? '.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x