Mohon tunggu...
Ridha Afzal
Ridha Afzal Mohon Tunggu... Nurse

#IndonesianCaretakingTraveler

Selanjutnya

Tutup

Entrepreneur Pilihan

Kerja Tanpa Passion Beda dengan Bakso Tanpa Pentol

25 Maret 2021   06:45 Diperbarui: 25 Maret 2021   06:50 146 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kerja Tanpa Passion Beda dengan Bakso Tanpa Pentol
Ingvar Kamprad memulai dari yang kecil tanpa passion (Source: Liputan6.com)

Lebih dari 80% teman-teman kuliah saya, ambil jurusan karena terpaksa. Ada yang karena tidak diterima di kampus negeri dan ada pula yang karena tidak punya pilihan lain. Kalaupun saat ini ada yang bekerja di luar profesi, itu karena sejumlah kendala. Toh pada akhirnya semua lulus ujian, dapat menyelesaikan skripsi dan wisuda dengan sempurna.

Ini menandakan bahwa selama kuliah, mereka belajar menyukai apa yang sedang ditekuni. Tidak harus sesuai dengan panggilan jiwanya. Saya menyimpulkan, menyintai pekerjaan itu bisa dipelajari. Ala bisa karena biasa.

Meski berprofesi sebagai perawat, saat ini saya sedang tekuni dunia kerja yang tidak menyentuh pasien sama sekali. Padahal esensi memiliki Tanda Registrasi di profesi kami adalah dibutuhkan jika menjalani praktik keperawatan yakni menyentuh pasien dan melakukan prosedur keperawatan. Nyatanya saya semua bisa jalani dengan senang hati. Nyentuh pasien atau tidak, it is no problem at al.

Sebelum masuk kuliah, jauh hari sebelum mendapatkan kerja, tidak pernah terfikir untuk jadi perawat. Artinya, saya tidak memiliki passion untuk menjadi seorang perawat. Saya punya beberapa hobbi yang tidak ada kaitannya sama sekali dengan perawat. Pernah sekolah di pondok pesantren tiga tahun lebih. Olahraga suka. Komputer suka. Video making skills saya tekuni. Demikian juga nulis.

Beberapa passion yang saya sebut ini tidak saya dapatkan di bangku kuliah. Kalau kemudian saya ambil keperawatan misalnya, itu terlebih bukan karena passion, namun pertimbangan perolehan kesempatan kerja, biaya, serta mudah kuliahnya.

Saya melihat pengalaman senior lulusan Fakultas Keperawatan, bekerja bukan hanya di layanan kesehatan, bahkan ada yang menekuni computer. Tidak sedikit pekerja computer yang latar belakang pendidikannya bukan computer. Kerja di bank, pendidikannya social atau teknik. Kerja di panti asuhan, dari jurusan ekonomi, dan lain-lain.

Adalah Dayat, seorang yunior yang saat ini sedang menunggu wisuda di salah satu kampus negeri di Banda Aceh. Dia ambil jurusan pendidikan olahraga atau Kesehatan Jasmani. Dayat ambil jurusan tersebut karena 'desakan' orangtuanya yang berprofesi sebagai guru. Nyataya saat ini passion dia di computer software. Dayat sangat suka dengan dunia computer ini. Walaupun demikian, nilai-nilai IP selama kuliah tetap bagus. Ini berarti sambil menekuni kuliahnya, passion tetap jalan. Dayat bahkan bisa mendapatkan income tambahan dari passion nya di dunia computing ini. Bukan dari kuliahnya. Namun, dia tetap bisa kerja juga sesuai jurusannya yang tanpa passion.

Incredible bukan?

Dayat tidak sendirian. Teman saya kuliah saat ini ada yang sedang jalani bisnis berupa jualan pulsa yang laris manis di Aceh. Sambil jualan pulsa yang sukses di beberapa kios, dia sedang ambil Program Pasca Sarjana di Unsyiah. Menarik sekali. Untuk kuliah S2 dia tidak perlu minta bantuan orangtua.

Beberapa teman kuliah saat ini tidak sedang kerja di rumah sakit atau puskesmas sesuai pendidikan mereka. Sekali lagi ini menandakan bahwa banyak hal yang bisa dipelajari dalam hidup ini tanpa harus fokus pada satu jenis pekerjaan sesuai peminatan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x