Mohon tunggu...
Naries
Naries Mohon Tunggu... Lainnya - PNS

PNS .

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Tragedi

27 September 2022   08:12 Diperbarui: 27 September 2022   08:57 46 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

Godam yang bergayut di tangan  jatuh mencium kembara

Meliukkan pelu terengah dalam dada

Kemudian menyelinap ke angkasa menyapa awan yang sedang gunda payah menahan tangis,

Air matanya jatuh lagi ke pipi bumi

Mengundang hepzhiba membersihkan lumpur di jemarinya.

Elusannya gemulai rebahkan pohon di pangku jalanan

Selirih inikah tangisnya hingga dadaku bergemuruh?

Jikalau semua serakah pada pertiwi selalu,

Maka anak-anak zaman ini tak akan selamat mengarungi masanya

Timika, 16 Januari 2013

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan