Mohon tunggu...
Catatan Bang Pael
Catatan Bang Pael Mohon Tunggu... Finish What You Start

"Akulah pokok anggur dan kamulah ranting-rantingnya. Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, ia berbuah banyak, sebab di luar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa" - Yohanes 15:5 (TB)

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Batik dan Keindahan Tuhan

7 Oktober 2019   21:57 Diperbarui: 7 Oktober 2019   22:07 0 2 2 Mohon Tunggu...
Batik dan Keindahan Tuhan
DokPri Bang Pael

2 Oktober 2019 resmi ditetapkan sebagai Hari Batik Nasional. Tanggal tersebut merupakan ketetapan yang dikeluarkan oleh presiden pada KEPRES RI Nomor 33 Tahun 2009 Tentang Hari Batik Nasional Berdasarkan pengukuhan (UNESCO) terhadap batik Indonesia ke dalam Daftar Representatif Budaya Tak benda warisan manusia. 

Penetapan ini tentu bukan sesuatu yang instan. Sebelum itu polemik terjadi dengan negara Malaysia yang mengklaim batik sebagai hasil kebudayaan mereka hal ini menggerakkan pemerintah Indonesia mengambil langkah dalam pengajuan tentang batik ini kepada UNESCO, masuk dalam tahap pemrosesan hingga pengesahannya.

Saat ini mata dunia sudah memandang batik sebagai warisan budaya Indonesia. Lalu bagaimana dengan kita? Apakah kita sudah memiliki kesadaran tersebut? Apakah kita semakin mencintai batik sebagai hasil buah tangan anak bangsa kita? Apakah kita sadar estetika yang ada di dalamnya?

Saya pribadi dulu tidak terlalu menganggap Hari Batik Nasional sebagai sesuatu yang istimewa. Pemikiran saya adalah batik hanya identik dengan budaya Jawa dan tidak ada hubungannya dengan kebudayaan saya. 

Hal itu juga didukung oleh berbagai isu-isu yang seakan membuat negara ini begitu semrawut dan memiliki citra negatif. Misalnya, isu rasisme, kekerasan, berita bohong dimana-mana, provokasi, korupsi dan masih banyak lagi. 

Namun saat ini Tuhan kembali mengingatkan saya bahwa Tuhan mengizinkan begitu banyak proses dan problematika yang harus dilalui bangsa Indonesia demi perjuangan membentuk negara Indonesia. 

Penyertaan Tuhan itu sangat nyata bagaimana Indonesia tetap bertahan melawan bangsa asing hingga sekarang melawan bangsa sendiri yang memiliki ideologi berbeda dari ideologi Pancasila.

Tuhan memperlihatkan keindahan ciptaan-Nya dari sumber daya alam Indonesia dan buah karya tangan anak bangsa. Salah satunya batik. Setiap motif pada batik menunjukkan ketelatenan, ketelitian dan kecerdasan intelektual anak bangsa. 

Paduan warna menunjukkan keindahan perbedaan dalam suatu harmoni. Setiap garis yang terhubung membentuk bidang tertentu yang memiliki makna luhur yang menyatu dengan kain sebagai media penyampaiannya. 

Saya merasa sangat bersyukur. Tuhan masih menunjukkan kasih karunianya melalui keindahan batik yang mungkin terlihat biasa. Namun percayalah, itu sangat indah. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x