Mohon tunggu...
Rahmad Alam
Rahmad Alam Mohon Tunggu... Mahasiswa - Pemuda Nganggur yang minim prestasi tapi mau berbagi apa yang dipikirkannya

Seorang mahasiswa fakultas psikologi universitas sarjanawiyata tamansiswa yogyakarta yang punya prinsip bahwa pemikiran harus disebarkan kepada orang lain dan tidak boleh disimpan sendiri walaupun pemikiran itu goblok dan naif sekalipun.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Bisakah Mewujudkan Pendidikan Tanpa Kata "Bodoh"?

28 November 2021   08:53 Diperbarui: 28 November 2021   08:54 128 7 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi. Sumber: pixabay.com 

IQ sebagai tolak ukur kecerdasan

Intelligence Quotients (IQ) sudah lama dijadikan tolak ukur kepintaran seseorang. Bahkan di beberapa lembaga pendidikan, IQ masih dipakai untuk menjadi standar kelulusan maupun standar seorang calon siswa untuk masuk kedalam lembaga pendidikan tersebut. Hal ini menyebabkan di beberapa tempat, orang yang memiliki IQ rendah menyandang gelar "si Bodoh".


Tes IQ seakan-akan menjadikan setiap orang digolongkan menjadi dua, yaitu "si Cerdas" yang memiliki hasil tes IQ lebih dari rata-rata IQ normal dan "si Bodoh" yang memiliki hasil tes IQ dibawah IQ rata-rata. 

Penerapannya dalam dunia pendidikan juga mendiskreditkan beberapa orang yang memiliki IQ dibawah rata-rata dan memandang mereka sebelah mata.


Tes IQ awalnya dikembangkan oleh seorang psikolog asal Prancis bernama Alfred Binet. Dan pada awalnya tes tersebut tidak dimaksudkan untuk menjadi suatu tolak ukur kecerdasan, namun permintaan pemerintah Prancis kala itu untuk mengidentifikasikan siswa yang semangat belajar dan siswa yang membutuhkan bantuan belajar tambahan.


Multiple Intelligence sebagai sanggahan IQ


Walaupun begitu, IQ sebagai tolak ukur kecerdasan seseorang menjadi kontroversi dan mendapat sanggahan dari berbagai kalangan akademisi. Contohnya seperti Dr. Howard Gardener, seorang psikolog dan professor pendidikan dari Harvard University yang mengembangkan teori Multiple Intelligences.


Dalam teorinya tersebut dijelaskan bahwa ada 8 macam kecerdasan yaitu kecerdasan bahasa, kecerdasan Logika-Matematika, Kecerdasan Visual-Spasial, Kecerdasan Kinestetik (olah tubuh), Kecerdasan Intrapersonal, Kecerdasan Interpersonal, Kecerdasan Naturalis, Kecerdasan Musikal.


Teori yang dikemukakan Gardener ini membuat kekakuan pada dunia pendidikan yang bergantung pada nilai IQ akhirnya melunak. Para pendidik menjadi percaya pada setiap anak memiliki kelebihan masing-masing. 

Menurut Gardener, semua orang unik dan semua orang memiliki caranya sendiri untuk berkontribusi bagi budaya dalam sebuah masyarakat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan