Mohon tunggu...
Rachmat Krismono
Rachmat Krismono Mohon Tunggu... Mahasiswa

Mahasiswa Fakultas Ilmu Budaya, Universitas Gadjah Mada

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Potensi dan Tantangan Nautical Tourism di Indonesia

9 April 2020   02:34 Diperbarui: 9 April 2020   10:55 160 1 0 Mohon Tunggu...

Indonesia adalah negara kepulauan terbesar di dunia. Panjang garis pantai di Indonesia mencapai 99.093 km, dengan 17.504 pulau dan lautannya seluas 5,8 juta km2 (sumber: Badan Pusat Statistik). 

Dengan potensi tersebut beserta kekayaan alam dan budaya yang dimilikinya, Indonesia memiliki peluang yang besar dalam mengembangkan pariwisata bahari sebagai destinasi wisata yang dapat diunggulkan, termasuk nautical tourism.

Nautical tourism adalah kegiatan wisata yang menggabungkan seluruh kegiatan rekreasi laut di pantai dan pesisir yang berhubungan dengan kegiatan sailling, boating, atau kombinasi keduanya (Luck, 2007). 

Kegiatan nautical tourism dapat mencangkup rekreasi dengan perahu, marina, kapal pesiar, islands hopping, dan penjelajahan alam laut dengan segala komponen yang dapat disajikan dalam hotel, restoran, kapal pesiar, resor, dan kafe (sumber: nauticaltourism.com.au). 

Dalam perkembangannya, nautical tourism semakin banyak diminati di Indonesia. Hal ini dapat dilihat dari semakin maraknya festival kemaritiman, seperti sail wakatobi, sail sabang, sail to natuna, dan beragam festival lainnya.

Secara geografis, Indonesia dapat dikatakan sebagai lumbung nautical tourism yang dapat dilihat dari banyaknya jumlah pulau dan panjang garis pantai. Tapi bukan hanya pulau, melainkan juga gugusan pulaunya. 

Potensi ini sangat besar untuk dikembangkan, terlebih lagi dari banyaknya pulau-pulau kecil yang layak untuk dijadikan destinasi pariwisata. Kepulauan seribu di Jakarta, misalnya, memiliki sebelas gugus pulau kecil yang sekarang sudah dimanfaatkan dengan baik sebagai destinasi pariwisata. 

Dari gugusan pulau tersebut, wisatawan dapat berkunjung ke berbagai pulau untuk menikmati berbagai atraksi dan fasilitas yang disediakan.

Potensi besar lainnya dapat dilihat dari kekayaan alam dan budaya maritim yang sangat beragam. Di Raja Ampat sendiri, terdapat 553 jenis karang yang merupakan 75% dari jenis karang di seluruh dunia ada disini beserta berbagai macam biota laut lainnya (sumber: kkp.go.id). 

Potensi kekayaan alam laut ini bukan hanya ada di Raja Ampat, melaikan juga di wilayah lainnya, seperi Natuna, Wakatobi, Bali, Belitung, dll. 

Potensi ini sangat besar karena menjadi salah satu daya tarik wisatawan untuk dapat melihat berbagai kekayaan alam bawah laut yang menakjubkan. Selian itu, kekayaan budaya bahari juga menambah daya tarik. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN