Mohon tunggu...
Prayitno Ramelan
Prayitno Ramelan Mohon Tunggu... Tentara - Pengamat Intelijen, Mantan Anggota Kelompok Ahli BNPT

Pray, sejak 2002 menjadi purnawirawan, mulai Sept. 2008 menulis di Kompasiana, "Old Soldier Never Die, they just fade away".. Pada usia senja, terus menyumbangkan pemikiran yang sedikit diketahuinya Sumbangan ini kecil artinya dibandingkan mereka-mereka yang jauh lebih ahli. Yang penting, karya ini keluar dari hati yang bersih, jauh dari kekotoran sbg Indy blogger. Mencintai negara dengan segenap jiwa raga. Tulisannya "Intelijen Bertawaf" telah diterbitkan Kompas Grasindo menjadi buku. Website lainnya: www.ramalanintelijen.net

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Tewasnya Zawahiri Turut Memengaruhi Simpatisannya di Indonesia

3 Agustus 2022   10:38 Diperbarui: 3 Agustus 2022   11:07 765 10 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pemimpin Al Qaeda tewas dibunuh Amerika Serikat di Afghanistan, Senin (1/8/2022). Ini adalah foto Ayman Al Zawahiri, pemimpin kelompok Al Qaeda, saat di Khost, Afghanistan, pada 1998 yang dirilis 19 Maret 2004.(AP PHOTO/MAZHAR ALI KHAN via kompas.com)

Presiden AS Joe Biden pada hari Senin mengumumkan Senin (1/8/2022) malam. bahwa Ayman Al-Zawahiri pimpinan Al Qaeda pengganti Osama bin- Laden telah tewas di serang rudal drones di kota Kabul

Para pejabat AS, berbicara dengan syarat anonim, mengatakan Zawahiri tewas ketika dia muncul di balkon rumah persembunyiannya di ibukota Afghanistan pada hari Minggu (31/7/2022) pukul 06:18 (0148 GMT). Zawahiri terkena rudal Hellfire dari pesawat tak berawak AS itu.

Dia dituduh pemerintah Amerika Serikat atas perannya dalam pemboman kedutaan AS di Kenya dan Tanzania pada 7 Agustus 1998 yang menewaskan 224 orang dan melukai lebih dari 5.000 lainnya, membantu mengoordinasikan serangan 11 September 2001 di Amerika Serikat yang menewaskan hampir 3.000 orang.

Kepala Zawahiri dihargai pemerintah AS sebesar US $25 juta oleh pemerintah AS. Setelah Osama bin Laden tewas pada 2011, dimana US Navy SEALs menembaknya di Pakistan pada 2011, Zawahiri kemudian menggantikannya sebagai pemimpin Al Qaeda.

Karena Zawahiri bersembunyi di Afghanistan setelah Taliban menang, Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken mengatakan Taliban telah "sangat melanggar" Perjanjian Doha antara kedua belah pihak dengan menampung dan melindungi Zawahiri.

Bagaimana pengaruh tewasnya Zawahiri ke Indonesia? Di Indonesia masih terdapat sel-sel tidur kelompok teroris, baik Al Qaeda maupun ISIS, dimana kelompok Al Qaeda mencoba membangun peran ke arah legislatif, sementara ISIS tetap menggunakan jalan radikal keras menyerang siapapun yang dianggap thogut. 

Al Qaeda tetap anti AS, dan tetap menginginkan Indonesia menjadi negara khilafah. Kematian Zawahiri sedikit banyak memengaruhi simpatisannya di Indonesia

Sementara, ISIS mereda karena pimpinan ISIS Aman Abdurahman kini di penjara dan sudah dijatuhi hukuman mati.

Walau aparat intelijen dan Densus 88 terus memburu teroris, kita harus tetap waspada tehadap kemungkinan munculnya kembali serangan teror. 

Kemelut kasus tewasnya Brigadir Yosua yang nenjadi isu besar publik jangan membuat Polri lengah, perlu diingat, inisiatif di tangan teroris, jadi jangan sampai aparat keamanan kecolongan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan