Mohon tunggu...
Pical Gadi
Pical Gadi Mohon Tunggu... Administrasi - Karyawan Swasta

Lebih sering mengisi kanal fiksi | People Empowerment Activist | Phlegmatis-Damai| twitter: @picalg | picalg.blogspot.com | planet-fiksi.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Cita-cita Jadi Atlet, Sudah Siapkah Kita dengan Tantangannya?

4 Agustus 2021   20:09 Diperbarui: 4 Agustus 2021   20:14 134 30 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cita-cita Jadi Atlet, Sudah Siapkah Kita dengan Tantangannya?
Ilustrasi badminton dari pixabay.com

Kemenangan Greysia Polii dan Apriyani Rahayu pada laga puncak bulutangkis ganda putri Olimpiade Tokyo 2020 melahirkan banyak kisah. Setelah berhasil mempertahankan tradisi emas Indonesia, keduanya diganjar begitu banyak hadiah dan penghargaan. Mulai dari hadiah berupa uang sampai aset dari berbagai pihak yang mencapai miliaran rupiah nilainya.

Ini bukan lagi hal yang mengejutkan. Setelah mengharumkan nama bangsa di kancah internasional, patutlah mereka diganjar penghargaan tertinggi.

Setelah terkagum-kagum dengan daftar hadiah untuk mereka, saya dan beberapa teman kantor pun ngobrol tentang betapa beruntungnya Greysia dan Apriyani. Pembicaraan kami lalu berujung kepada niat untuk menyuruh anak-anak (yang rata-rata masih SD) menjadi atlet bulutangkis juga.

Tapi motivasi utamanya bukan prestasi. Itu nomor dua. Nomor satunya itu ya biar bisa dapat hadiah miliaran. Hehe... Dasar orang tua matre ya kami ini.

Tapi sepertinya kami tidak sendiri. Saya yakin di antara pembaca sekalian, juga ada yang berpikiran kurang lebih seperti itu.

Saat memandang wajah bocah kesayangan yang polos dan imut di rumah, kita juga mulai membayangkan bagaimana jika pilihan hidup sebagai atlet ada di antara sekian alternatif cita-cita yang dimilikinya?

Bukankah atlet juga punya masa depan gemilang jika ditekuni secara total?

Nah, di sinilah point utama tulisan ini. Yang terjadi seringkali kita hanya fokus pada frase "masa dengan gemilang saja". Padahal frase ini harus seiring sejalan dengan frase berikutnya, yaitu "ditekuni dengan total".

Kita terpicu dengan hanya melihat "gemilang" yang tampil di layar kaca. Entah itu saat laga, euforia kemenangan, atau sisi manis kehidupan para atlet.

Padahal kesuksesan para atlet itu mirip fenomena gunung es. Puncak gunung es yang muncul di atas permukaan air adalah yang kita lihat sebagai sesuatu yang gemilang. Sementara di bawah permukaan air, ada bagian gunung es yang jauh lebih besar dari yang nampak di permukaan. Ya, bagian itulah perjuangan yang harus ditekuni dengan total.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x