Mohon tunggu...
Pebrianov
Pebrianov Mohon Tunggu... Arsitek - Pembaca yang khusyuk dan penulis picisan. Dulu bercita-cita jadi Spiderman, tapi tak dibolehkan emak

Bersukarialah dengan huruf, kata dan kalimat. Namun jangan ambil yang jadi milik Tuhan, dan berikanlah yang jadi hak kaisar.

Selanjutnya

Tutup

Humor Pilihan

Surat Terbuka untuk Prof. Felix Tani tentang Voice dan Noise

24 Oktober 2021   00:08 Diperbarui: 24 Oktober 2021   01:05 324 38 24
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
sumber gambar ; dokpri

Yth. Kompasianer Prof Felix Tani
di Gang Kandang Sapi

Dengan hormat,
Salam sejahtera untuk saya semua.

Saya sudah membaca humor kritik anda soal jargon 13 tahun Kompasiana yang sudah disosialisasikan.

Saya berpikiran telah terjadi kesalahpahaman dari pandangan ke pemahaman saudara pada jargon tersebut. Namun saya tetap menghargai sudut pandang tersebut sebagai sebuah dinamika wacana bercelana.


Perlu saya jelaskan bahwa 'Noise' dan 'Voice' sebenarnya saudara dalam satu per-susu-an walau beda orang tua. Sampai kini mereka tetap  saling memahami, walau seringkali berbeda dalam banyak hal.

Saat keduanya masih bayi dan dalam masa menyusui, 'Noise' menyusu di puting sebelah kiri, sedang 'Voice' di puting sebelah kanan.

Saat menyusu itu Noise selalu resek. Bergumam tidak jelas. Mulut-lidah-bibirnya berdecak-decak seperti becek. Ketika ditanya apa maunya, Noise tidak pernah jelas mengutarakannya. Selain itu tangannya tidak bisa diam. Selalu gratil. Sehingga situasi persusuan menjadi riuh. Jauh dari suasana khusyuk.

Sementara di sebelahnya ada 'Voice' saudaranya- yang selalu bersikap tenang, tanpa bunyi saat beraksi. Voice selalu jelas mengutarakan kemauannya, misalnya ; "Uuh, nikmat bangeet!" ; "Mantap!" ; "Aku nambah ya!" ; Lanjuut nih !" , dan seterusnya.

Hukum semesta memberikan energi yang sama pada Noise dan Voice dari persusuan tersebut. Di sisi lain ada satu hukum persusuan yang kontoversial, namun banyak benarnya, yakni ; "Persaudaraan dari satu persusuan yang berbeda orang tua cenderung menjadi laksana dua kutub saling berseberangan, tetapi dekat dalam dimensi jarak."

sumber gambar ; kompasiana.com
sumber gambar ; kompasiana.com

Dari sejarah itu maka diangkatlah tema Noise dan Voice ke dalam satu bingkai "sustainable saudara persusuan masa kini". Pada 13 tahun Kompasiana inilah jadi momen yang tepat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humor Selengkapnya
Lihat Humor Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan