Mohon tunggu...
Pebrianov
Pebrianov Mohon Tunggu... Arsitek - Pembaca yang khusyuk dan penulis picisan. Dulu bercita-cita jadi Spiderman, tapi tak dibolehkan emak

Bersukarialah dengan huruf, kata dan kalimat. Namun jangan ambil yang jadi milik Tuhan, dan berikanlah yang jadi hak kaisar.

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Italia Menggenapkan Takdir Sepak Bola Dunia

7 Juli 2021   07:34 Diperbarui: 7 Juli 2021   08:35 2892 18 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Italia Menggenapkan Takdir Sepak Bola Dunia
Italia berhasil melaju ke babak final Euro 2020 usai berhasil mengalahkan Spanyol lewat babak adu penalti. /Twitter/@Vivo_Azzurro dalam topskor.pikiran-rakyat.com

Italia menang 4; 2 lawan Spanyol lewat drama adu tendangan pinalti di stadion Wembley Stadium, London, Inggris. Sebelumnya, waktu pertandingan normal 2x45 menit dan tambahan waktu 2x15 menit skor tetap 1 :1, sehingga harus  berlanjut ke tahap adu tendangan pinalti untuk menentukan tim yang pantas ke babak final.

Banyak orang beranggapan, menang adu pinalti sama halnya menang main lotre. Hanya untung-untungan. Mereka mungkin lupa atau pura-pura tidak tahu bahwa menang lotre tetaplah sebuah kemenangan. Ada "hadiah" yang didapatkan, yang jadi pembeda nasib dibandingkan tidak menang.

Adu pinalti selalu melahirkan drama. Drama itu milik kedua tim, baik yang kalah maupun yang menang. Mereka dipaksa untuk memilikinya, untuk kemudian mendapatkan status "pembeda". Status ini memuat nasib dan takdir.

Gelandang serang Italia Federico Chiesa berselebrasi setelah mencetak gol pertama tim dalam laga semifinal Euro 2020 antara Italia vs Spanyol di Stadion Wembley, London, pada 6 Juli 2021.(AFP/CARL RECINE), kompas.com
Gelandang serang Italia Federico Chiesa berselebrasi setelah mencetak gol pertama tim dalam laga semifinal Euro 2020 antara Italia vs Spanyol di Stadion Wembley, London, pada 6 Juli 2021.(AFP/CARL RECINE), kompas.com

Sampai tahap pertandingan waktu normal dan perpanjangan waktu,  tim Italia sebenarnya tidak layak menang. Mereka tidak layak masuk ke final Euro 2020.

Statistik penguasaan bola Italia kalah dibanding Spanyol. Tim Spanyol lebih dominan dengan 63 persen penguasaan bola dibanding Italia yang hanya 37 persen. Selain itu, Spanyol memiliki  percobaan tembakan 10 kali yang di antaranya tiga on target. Sementara, Italia hanya enam percobaan dengan empat mengarah ke gawang (on target).

Tapi kemudian, Italia jadi tim yang pantas menang dan lolos ke final. Kepantasan itu bukan didasarkan data statistik di dalam proses pertandingan, melainkan hasil akhir laga keseluruhan. Hasil akhir itu merupakan takdir Italia.

Spanyol bermain sangat baik dibandingkan Italia, sehingga Spanyol unggul dalam angka statistik permainan. Spanyol memperjuangkan nasibnya sendiri. Angka statistik merupakan buah perjuangannya yang ingin mengubah nasib dari 'Semifinalis' menjadi 'Finalis'.

Demikian juga Italia, memperjuangkan nasib. Namun buah nasib dalam keunggulan statistik permainan bukan milik mereka, melainkan milik Spanyol.

Diatas nasib ada takdir. Ini hirarki tertinggi. Dan ini milik Italia. Dengan takdir itu, Italia menjadi tim yang pantas menjadi finalis. Bukan hanya terhenti sebagai semifinalis.

Kepantasan Italia kali ini merupakan sebuah bagian roadmap mereka dalam perjalanan sejarah menuju hal lebih lanjut, yakni takdir penggenapan kedigdayaan dalam sepakbola dunia. 

sumber gambar ; bol.okezone.com
sumber gambar ; bol.okezone.com
Italia sudah meraih tropi kejuaraan bergengsi Piala Dunia sebanyak empat kali, yakni pada tahun 1934, 1938, 1982 dan 2006. Namun mereka hanya baru satu kali meraih tropi juara Eropa, yakni pada tahun 1968.

Baru satu kali dan itu sudah 53 tahun yang lalu. Ini sebuah selang waktu yang panjang, yang dalam usia emas pemain sepakbola sudah melewati 2 generasi. Hal ini "tak elok" bagi sebuah kepantasan negara yang termasuk digdaya dalam sepakbola dunia.

Bagi Italia, Euro 2020 bukan sekedar meraih tropi juara Eropa, melainkan sebuah kepantasan untuk penggenapan takdir sepakbola dunia. Itu bisa terwujud bila nanti memenangkan laga final, siapa pun lawannya ; Denmark atau Inggris sama saja. Italia tak usah perduli berapa gol, dan cara mendapatkannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x