Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... biasa saja htttps://susyharyawan.com

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Nikita Mirzani, Sebuah Ironi

13 November 2020   19:50 Diperbarui: 13 November 2020   19:52 990 29 5 Mohon Tunggu...

Nikita Mirzani Sebuah Ironi

Ironis menyambut Hari Pahlawan 2020 malah diwarnai dengan kedatangan tokoh kontroversial dan dilanjutkan dengan aksi-aksi yang sangat tidak patut. Hal yang bisa dikupas pada artikel berbeda. Fokus bahasan kali ini ada pada tokoh yang tidak kalah kontroversialnya dengan beda sisi, Nikita Mirzani.

Siapa dia? Tidak perlu dibahas sebagai artis, yang lebih banyak kisah kontroversial, baik dengan sesama artis dan malah kini sering melebar kepada politikus dan tokoh publik. Jauh lebih menarik membahas kiprahnya pada poin ini. Ketika ia menabrakan diri pada tokoh publik yang ia pandang tidak patut.

Wajar kini ramai-ramai mengangkat tagar, #saveNikita, atau #sayabersamanikita. Mengapa? Ia berulang kali membuat politikus kelas elit mati kutu. Karena melawan bukan lawannya, tidak dilawan juga memanaskan kuping.

Fadli Zon benar-benar mati kutu, jauh lebih malu dari pada pemain belakang dikolongin Messi. Sama sekali tidak bisa melawan, wong percuma juga. Di laporkan  polisi mana takut, penjara pernah ia jalani dan itu benar dilakoni, bukan meterai dan bebas. Poin ini yang membuat orang tidak berdaya.

Kali ini, ia menyenggol bos senggol bacok. Kemarin, dalam pembicaraan media perbincangan, saya mengatakan kali ini berbahaya, berbeda karena bukan Zon yang realistis dan rasional tentunya. Menghadapi Nikita sama juga mati konyol. Kali ini jauh berbeda, dan benar. Ancaman pengepungan 800 orang dan makian di media sosial telah terjadi.

Dukungan dan menyatakan ada di belakang Nikita Mirzani itu adalah ungkapan kelegaan, bahwa masyarakat seolah terwakili, sehingga si tokoh, dulu Fadli, kini Rizieq itu tidak berdaya. Mati kutu, dan akhirnya ngamuk tidak karuan, seperti apa yang ditunjukan Maher. Itupun jika mau sedikit saja menengok ke dalam diri, ia malu.

Beberapa hal yang layak dilihat,

Nikita Mirzani tahu dengan persis, citra dirinya, gambaran buruk dan jelek yang ia jadikan kekuatan, bukan dengan menampilkan citra baik-baik saja, baik baju, pakaian, dan cara berkata-kata.  Ini justru yang menjadi kekuatannya. Mau dinilai jelek, baik, atau apapun tidak lagi peduli. Pakaian yang bagi sebagian pihak dinilai buruk, toh ia tidak bantah atau ia dukung. Apa adanya.

Padahal pada sisi yang berbeda, santapan yang ia sasar sangat bertolak belakang dengan itu semua. Bagaimana Rizieq tidak berdaya dengan pernyataan Nikita, pun Fadli. Karena percuma juga diladenin, dan jika ada yang meradang dan menjawab itu karena justru masuk perangkap dan ujungnya kekerasan.

Posisinya yang lebih enak, ia perempuan, tokoh cukup populer, Muslim pula. Bayangkan jika   yang bicara itu Dona Agnesia, atau malah Asmirandah, habis pasti. Sangat banyak yang memikirkan yang sama namun tidak memberikan dampak yang signifikan, dan mungkin malah bisa-bisa berujung pada mati konyol, minimal benjol.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN